Tik Tok; Wiken tlah Tiba

SABTU, 30 OKTOBER

  Senangnya sudah ketemu akhir minggu. Memang siy, hari sabtu begini saya masih masuk kerja seperti biasa. But, at least sabtu sore after office hour menjadi hari kemerdekaan saya ampe besok pagi. Ini artinya di Sabtu sore :


    - bisa bebas nonton tivi ampe larut kira2 nyampe jam 12 mlm. Acara yang saya gemari, Bukan Jalan-Jalan Biasa, IMB, Penghuni Terakhir. Biasanya jam 10 aja mata udah terkantuk2 di depan tv (ntnnya sambil rebahan soalnya). Kok gak bobo cepet ? gimana ya, rasanya gak enak bgt masuk kamar sebelum si-bapak nyampe rumah. Jadi saya tungguin lah di depan tipi itu. Kalo si-bapak udah dtg baru saya tidur resmi di kamar atau nemenin dia ngobrol2 bentar. Biasanya di hari sabtu, si-bapak pulang kerjanya cepet. Jam 21.30 udah nyampe rumah.
Kadang bikin saya bete, si-bapak suka nolak kalo saya minta nemenin nonton acara2 kegemaran saya itu. So, jadilah kami nonton menurut keyakinan masing2 (hehehe lebay mode on): saya nonton di ruang tengah, dan si-bapak nonton di kamar entertain (sukanya ntn sepakbola or baseball ). Gak papalah yg penting sama2 terhibur, :))).
Sengaja master bed room gak dikasi hiburan apapun. Karena saya bakalan gak bisa tidur kalo denger bunyi2an.

    - di sepanjang sore hingga malam itu, kalo urusan makan saya gak ribet2. Sukanya beli lauk aja saat pulang kantor, ato bikin nasi goreng. Pokoknya yg tdk menguras tenaga saya, biar bersantainya bisa puass. Yang penting siap nasi aja.

    -hari minggu pagi, bis shubuhan, lanjut bobo lagi kira2 ampe jam 9-10an. Bangunnya, br bikin kopi, baca2 koran, nonton tv. Agak siangan dikit nyiapin sarapan disambi cuci baju. Biasanya kalo nyuci baju ini suka dibantuin si-bapak, gantian jadi operator mesin cuci.  Acara inipun saya sambi mondar-mandir ke ruang tengah untuk mantengin Griya Unik. Utk urusan bersih2 rumah, di handle sama si-bapak. Dia jago sekali bikin bersih rumah, jadi saya percayakan aja padanya. 
   
    - Kelar kerjaan rumah, mandi2, kalo lagi good mood bs sambil luluran.Trus makan siang dan bobo siang. Kecuali mau jalan2 ato mo ke rumah ortu, acara bobo siang ditiadakan. Jam keluar ini  stlh dhuhur ampe jam 4-4.30an lah.


    - Sore jam 4-5an jadi inem utk setrika baju. Kadang suka saya kerjakan malam pula krn kadang sore hawa masih panas dan gak nyaman buat setrika. Gak bagus ya setrika jam malam ? mmmmm, cuma seminggu sekali kok *ngeles*. satu keranjang penuh baju siap setrika bisa saya kerjakan 2,5 jam paling lama.
Jam sore ini biasanya saya gunakan untuk belanja lauk pauk buat keesokan harinya. Belanjanya gak jauh2 kok. Cukup di toko dekat rumah dengan isi dagangan lengkap.
   
    Sementara itu, kegiatan harian saya di week days saya mulai sekitar jam setengah enam waktu sini. Ada molor2nya sih. Jam segitu disini rasanya masih gelap gulita. Bis shubuhan, biasanya saya lanjut ke dapur. Masak nasi, masak buat si-bapak dan bekal makan siangku. Bahan-bahan tinggal ambil di kulkas. Dilanjut nyiapin kopi. Target kelar jam 7 an. Ada jeda waktu, saya gunakan utk ngopi2 (ngopi wajib bagi saya biar ga ngantuk dan lemess), sarapan hasil masak ato kalo males makan nasi (suka mual pagi2 makan nasi), bakar roti aja. Acara singkat ini saya selingi sambil baca2 koran bentar biar gak ketinggalan info. 

   07.20, saya berangkat mandi, diteruskan dandan. Target kelar 07.55. Pukul 08 teng udah siap berangkat. 10 menit kemudian udah nyampe kantor.
   
    After office hour at 5 , pulangg dong. Kecuali mesti hunting barang orderan, belanja keperluan dapur jika saya rapel utk 2-3 hari ke depan langsung belanja ke pasar besar ato supermarket.  Nyampe rumahnya agak molor. Tapi saya usahakan sebelum jam enam sudah di rumah. Istirahat 10-15 menit, bikin minum (susu or kopi) disela ntn brita sore, mandi, langsung maghrib. 
Cek meja makan, jika stok menu udah abis, ya otomatis harus masak lagi. Nggg, kalo males dan capek, tinggal nitip aja ke bapak -bebek goreng, bakmi or apa kek- pas si bapak pulang kantor. Gpp makan malemnya maleman (biar jadi daging di badanku ini, xixixi). Yang buat saya gembira, hari Senin si-bapak libur. Di malam libur ini sih kalo gak diisi dgn di rumah aja, -biasanya jalan2 bentar ke toko buku-makan di luar-
     
     Masih berdua gini, jam kegiatan bs fleksibel lah. Gak saklek2 amat. Hihihi jadi kepikiran jika udah punya baby ntar. Pastinya bayi kecil ini akan lebih banyak menghabiskan waktunya dgn his/her papa. Malemnya baru ma mommy-nya ini *udah sepakat ga ambil baby sitter, kecuali terpaksa sekali*. Kalo kami be2 sibuk, of course our baby dikirim ke rumah eyangnya *yg bs ditempuh 45 menit*. Selain itu, saya harus siap2 gak bs molor2an lagi di hari minggu. Di hari biasa pun harus siap melek pagi buta kalo si kecil nangis. 
     
    Segitu aja kali review sehari-hariku dan rencana shedule (ntar jika bayi-nya udah ada). Bersyukur jarang stress karena macet. Semacet-macetnya disini, paling 10 menit an aja udah bs lepas dr keruwetan itu. Macet biasanya stlh ujan deress pagi, yg berdampak sistemik (hiperbola) pada pengguna jalan ; pada pake mobil masing2 . Akibatnya, jalanan yg sehari-hari lebih rame motor jadi ribet krn pada bermobil smua. 
   
    ---) Hari minggu esok, saya pengennya berendam di kolam renang *krn gak bs renang* 3 hari ini cuaca gerah bgt, apa efek letusan Merapi ya.. Pilihan mau berenang -berendam- dimana dipilihkan si-bapak, saya tinggal ikut aja.

     Selamat Menikmati Libur Akhir pekan.. Smoga menyenangkan...

     
   pic jam hasil googling

Tradisi Ninjo haji

KAMIS, 28 OKTOBER

     Pekan ini saya lagi merasa kelelahan yg sangat (untungnya udah dibayar dgn massage di spa utk menghilangkan pegel2). Maklum hari minggu kemarin yg mestinya harus leyeh2 di rumah, kami gunakan utk keluar kota. Tepatnya berkunjung ke bapak mertua adik ipar dan tetangga suami di kampung halamannya yg mo berangkat haji hari kamis-pagi ini. Sekalian sowan ke mertua, datuk, dan lepas kangen ma 2 ponakan yg lagi lucu2nya. I miss u Daffa (ponakan ke-2 suami yg menikmati skali ciuman sayang dari budenya ini).
Ikut tradisi taon lalu, lokasi: pantai labuhan lalang Bali Barat view pulau menjangan
Biar nutut acara kunjungannya, pagi2 kami be2 termasuk mam-pap ku udah otw ke Jembrana sekitar 2 jam perjalanan -jika sedikit ngebut dan gak macet-. Disopirin suami alias si abang tercinta, karimun sewaan yg kami tumpangi melaju nyaman ke tkp. Berangkatnya sengaja pagi itu dengan sistem sapu jagat, maksudnya biar sorenya bs balik lagi. Karena si-bapak harus ngantor malamnya. Yang penting bs silaturahmi, ikut mendoakan calhaj biar lancar dan selamat, pulangnya jadi haji mabrur dan ikut nitip2 doa *kedip-kedip mata*.
Senangnya sih usai acara kunjungan ini kami tutup dgn istirahat di t4 suami sambil makan siang ikan bakar sambal cobek disambi godain ponakan2. 

     Di Jembrana -kabupaten yg dipimpin bupati Drg Winasa ini komunitas muslimnya paling besar dibanding kabupaten lain. Sepertinya di tiap kecamatannya, ada kantong2 komunitas muslim. Dan mereka punya tradisi unik khusus utk calon haji itu. Yap, saat mengantar calhaj merupakan waktu yg ditunggu, karena itu smua sekolah dan kegiatan diliburkan. Terutama warga muslim. Bahkan ada yang sengaja meliburkan diri.  Semuanya pada ikut melepas ampe pelabuhan Gilimanuk, setelah ikut menyaksikan pelepasan resmi oleh bupati di Masjid kota. Kelar nganter hingga pelabuhan, ada yg melanjutkan pelesir di pantai, ikut nyebrang ke Jawa, ato pelesir ke Denpasar.

      Tradisi ini dikenal dgn istilah "Ninjo Haji".  Saking gak mau ketinggalannya ikutan Ninjo haji ini, salah satu kegiatan ekonomi terbesar disana macam kegiatan perikanan di pelabuhan ikan pun ikut libur. Meski lagi musim ikan. Jadi, keberangkatan Calhaj ini merupakan salah satu momen penting dan tdk boleh dilewatkan bagi komunitas warga muslim di tanah kelahiran suami saya. Jalanan sangat rame saat Ninjo Haji disesaki warga muslim dari berbagai kecamatan. Ada yang menggunakan motor, mobil, dan sarana angkutan lain. Rent car pun ampe nolak2 customer loh saking larisnya. Bahkan, yg tak dapat mobil sewaan bisa hunting kendaraan ke Denpasar.
Yang menarik, rumah calhaj inipun tak lepas dari dekorasi khas haji. Misalnya terpasang gapura maupun spanduk bertuliskan Labbaik Allahumma Labbaik, Mohon Doa restu...tak jarang ada yg ditempel pula dgn foto sang Calhaj. Sempat kaget juga sayanya (hmm scr baru pertama kali  melihat aneka dekorasi itu). Kaya ya negara kita ini ada hal2 unik yg masing2 daerah punya.

     Tahun ini, tepatnya pagi ini kami terpaksa absen ikut tradisi itu, kan udah diganti kunjungan hari minggu lalu. Alasannya ini kan pas tengah minggu, hari kerja, ambil libur sehari nanggung.
Cuma bisa membayangkan keramaian dan haru biru tangis yang biasanya tumpah ketika bus calhaj pelan2 masuk kapal dengan lambaian tgn kami di pinggir pelabuhan. Taon lalu, saya dan suami ikut "Ninjo haji" ini. Kebetulan waktu itu saya masih free, dan suami ambil libur. Seru banget. Karena bis nganter ampe pelabuhan, kami lanjutkan pelesir ke pantai Labuhan Lalang di kawasan Bali Barat, lanjut ke Singaraja. Tak ketinggalan bawa bekal makanan dari rumah hasil masakan ibu mertua, seperti ketupat, sayur, ikan bakar, rujak dan dimakan rame2 di tempat pelesir itu. Seharian pergi ampe mlm sukses membuat kami capek2 *remuk badan*, trutama suami yg harus nyopirin kami.

   Beda t4 suami beda pula dengan tradisi di rumah kami. Jadi inget waktu Map-Papku berangkat Haji 2005 itu. Keluarga inti, tetangga, dan teman2 dekat saja yg mengantarkan hingga ke Masjid Agung Tabanan, utk dilepas berangkat ke asrama haji Sukolilo Surabaya.  Perginya juga tdk ingin diketahui banyak orang, karena menurut beliau ini adalah ibadah khusus yg bersangkutan dgn Tuhannya. Kebetulan pula Mam-Pap saya udah mukim lama di Tabanan, dan berangkat haji dari Bali. Coba aja kalo tinggal di Jawa, pasti ya dianter rame2 ma tetangga satu kampung.

  Utk tradisi nganter Calhaj ini, sepertinya hampir sama seperti di Jawa. Acara mengantar bisa lanjut kunjungan ke makam para wali. 
 
   

CC dan Liburan

SENIN, 25 OKTOBER
 
    Dari dulu saya tdk tertarik untuk bikin kartu kredit. Prinsip Simple Life.  Punya duit beli, gak punya duit ga neko2. Paling canggih saya ngantongi kartu atm  buat narik duit dan gesek belanja. Bayar tagihan listrik, telpon dan tv kabel pake atm or mobile banking setelah gajian. Takutnya, kalo punya CC malah jadi kalap bela-beli, besar pasak drpd tiang. Gak mauuuuu !!!.  3 taon lalu smpt sih coba2 bikin krn ditawarin, syukur alhamdulillah tuh gak di acc, hehehee. 


     Eh, ndilalah kamis pekan  lalu, ada tamu- kenalan bos saya- yg dateng ke kantor. Dan ngobrol ngalor ngidul, saya harus nyerah kalah akhirnya tergoda coba2 apply CC dari si-tamu . Kenalan bos ini kebeneran salah satu marketing bank dan bs bantuin, katanya.  Gak hanya satu, dia merayu saya bikin 2 kartu sekalian. Wah langsung  saya tolaklah rayuannya itu meski saya punya 2 akun ; BNI dan BCA. Pertimbangan saya, akun BNI aja yg dilengkapi CC. Ini pun tujuannya bukan buat memudahkan belanja, tapi sekedar punya. Siapa tau kapan2 butuh, in case buat persiapan liburan. Waktu di daftar permohonan CC ini saya lumayan kepikiran. Khawatir kalo bakal diprotes si-bapak. Karena keputusan ngajuin , saya gak pake minta advice-nya. Maklum buru-buru, krn tamu ini langsung nge-data saya. Padahal maunya form saya isi di rumah, tentu dgn persetujuan si-bapak.
ambil dr wb resmi BNI
Pas pulang krj, saya dgn hati2 laporlah kalo abis ngajuin si CC ini.  Kalo diprotes, saya bisa ngeles "kan blum tentu disetujui. Lagipula hanya bikin satu kok di akunku. Akunmu aman".
Yang bikin surprise, si bapak tercinta  ternyata ga protes apa2 tuh. Halah malah pake nanya "kapan jadi,". Untung, gak minta di apply-kan CC pula, bisa tambah bingung saya-nya hahaha...



   Bener deh, kalo misalnya ntar apply saya ini disetujui, insya Allah gak bakalan saya pake belanja. Rencana siy, hanya mo buat beli tiket penerbangan let's say brandingnya Air Asia *tergelitik pgn cobain tiket murah*. Buat liburan bentar ke tetangga sebelah. Masih lama sih. Namanya pun baru rencana. Yang penting punya sarananya dulu buat booking tiket murah, dan nyiapin bekal secukupnya *yg lagi sedikit2 dikumpulin*.


    Liburan dgn minim bujet ini, sebenarnya pula menurut Miss Jinjing, kurang oke. Kalo MJ pribadi, liburan ya harus bener2 liburan utk dinikmati. Jadi mulai dari pilihan penerbangan, dan hotel harus yg bagus.  Bener itu !. Saya sepakat jika liburan merupakan wujud apresiasi terhadap diri dan keluarga setelah bercapek-capek kerja. Masak duit disimpan doang, gak dinikmati. Rugi betull !
Wow, kalo mengimami betul kata MJ ini, jelas2lah si-ibu ini blum mampu. Siapa sih yg gak pengen bisa ke luar negeri dgn duduk nyaman di business class seat GIA or SQ, tapi duitttnya booo darimana.. Bisa-bisa aja sih liburan excellent gt, tp ya mgkn 10 taon lagi, stlh cicilan rumah dan mobil lunas, hwaaaa lamaaa dong nunggunya.


     Mangkanya buat pemanasan, oke-oke aja  pake penerbangan murah meriaah yg penting slamet brgkt-pulangnya. Hati senang bs kesampaian liburan, senang pula bs belanja oleh2 buat org rumah.


   Trus, kalo CC-nya gak disetujui ? ya gak apa2. Bukan berarti gak punya kartu kredit gak bisa liburan dan beli tiket murah . Siapa tau kan, ada rejeki berlebih jadi bs terbang nyaman dengan tiket klas bisnis di GIA  tanpa perlu capek2 melototin tiket murah yg dijual online.

Dulu Dicinta...


SENIN, 25 OKTOBER
    Fall In Love and Out of  Love, tema Mario Teguh Golden Ways yg  hari minggu malam kemarin begitu menggelitik saya. Yap, Saya memang menyukai kata-kata bijak yg terlontar dari motivator satu ini. Tapi kalo full ngikuti acaranya jarang banget, krn channel tv mesti saya selang-seling utk nonton Bukan Jalan-jalan Biasa.

    Back to theme, rasanya ikut semriwing kalo udh mbahas soal cinta, trutama pd pasangan. Lagi jatuh cinta,  udah ga bisa digambarkan gimana rasanya.  Tapi yg berabe, jika misalnya putus cinta, dan malah jadi musuh * amit-amit naudzubillah*.

   Bahasan Mario Teguh semalam  inilah yg mengingatkan pada status  yg saya posting di FB dan tweeter bbrp hr sblmnya. “ Dulu Dicinta, skrg jadi musuh”. Status yg gak banget sebenarnya.  Ampe bbrp teman dan sepupu tercinta saya nanya siapa yg saya maksudkan.  Bukan, itu bukan kejadian menimpa saya kok.

   Yg saya “tembak” itu sebenarnya salah satu friend  saya * ngetop sjk 3 thn belakangan ini*. Critanya, dia kasi pengumuman kalo emailnya lagi dijahilin seseorang ampe ga bisa buka. Scr tdk langsung dia nuduh ex-nya, krn di pengumumannya itu ada ilustrasi yg jelas sekali menunjukan kalo tersangkanya adalah si-ex. Emang, ga Cuma sekali ini aja sih kejadiannya. Sblm2nya juga pernah. Gak imel, BB ampe blognya pun di hack.  Sore itu, saya ikut komen  juga,  Saya bilang cuekin aja lah. Bbrp kenalannya pun ikut rame lah mbahas “musibah” yg dialami. 

    Pokoknya lumayan seru lah komen2 disitu. Malah si empunya status ini pun kelepasan “buka kartu” si ex. Padahal ya, mreka ini udah putus-tus. Gak ada ikatan apa2. Dulunya sih iya cinta bgt, ampe punya buntut hehehe.  Skrg begitu putus, bukannya urusan clear. Namun masih ada sisa gak enaknya.

   Bener  lah ungkapan Cinta dan benci itu tipis sekali. Hmm smoga kejadian gak ngenakin cukup dia ajalah yg ngalami. Emang siy diluar sana byk pula kejadian spt itu. Artis kek, orang kaya-orang biasa kek, ya ada aja. 
 
c i n t a (pic hasil googling)
   Jadi semriwing lagi deh mbahas cinta. Kalo sudah begini, saya jd byk2  mensyukuri pasangan yg sudah dipilihkan Tuhan untuk saya. Mencintainya sbg wujud cinta kpd Tuhan * kata pak Mario, kalo gak salah kutip*.  Gak papalah masih berdua saja, yg penting saat buka mata dan tutup mata mo tidur, org pertama yg saya liat adalah dia. Gak papalah harus kerja kerass peras keringat biar bs beli rumah ama mobil yg penting tetap sama2, dan buat keluarga juga lha ya. Tidak muluk2 terhadap pasangan, yg penting saling cinta apa adanya, sampai nanti…

Mall Favorit

SABTU, 23 OKTOBER

     
     Kalo udah masuk tanggal kritis gini, saya apal banget pasti bbrp dept store agresif ngiklan di Koran lagi ada diskon. Jurus yang mampu menggoda konsumen. Biasanya pas tanggal2 hijau, diskon pun lumayan gencar. Mal ampe penuh, krn konsumen suka cita “setor”ke mall scr dompet lagi tebel bis gajian. 
     
     Pagi ini saya lagi kepengen crita2 ttg t4 belanja or sekedar window shopping di kota saya tinggal. Saya sebut aja beberapa yg kerap kami kunjungi. Ada yg nyenengin, ada pula yg bikin sedikit trauma. Ini dia selengkapnya : 

    Pernah nih bbrp hari sblm lebaran, saya niat shopping di M******* Duta Plaza. Tujuannya emang mo belanja keperluan hari raya. Weleehhh scra itu  barengan tanggal lagi ijo, plaza yg kecil itu jadinya penuh sesak-sakk. Antrian kasir ada kali bermeter-meter. Hilang selera saya ma sandal yg rencana mo saya bayarin. Jadi males bin trauma kalo inget antriannya yg ampe bikin eneg itu.
    
    Masih ada waktu, cabutlah saya ma bapak tercinta ke mall yg lebih jauhan, di Mall Bali Galeria Simpang Siur, Kuta.
Ini dia tempat belanja yg saya suka. Areanya luas, dan pengunjungnya ga terlalu padet. T4 parkirnya pun bikin lega pula. Ga perlu bingung naruh kendaraan dimana. Kalo isi barang, mungkin ga jauh beda yg diatas itu. Tapi suasananya itu lohh. Nyaman buat pilih-pilih dan ga perlu ngantre panjang buat bayar *spt antri minyak tanah*. Kita pun bisa keliling liat butik2 cantik yg berada di komplek mall ini. Capek keliling, bisa pula nongkrong santai di bbrp kedai kopi, dan resto . Tinggal pilih aja. Ingin lebih rileks, kita bisa pilih venue outdoor sambil menikmati menu.  Lanjut nonton, tinggal jalan ke 21 ato kongkow di Planet Hollywood.

    T4 cuci mata satu lagi pilihan saya adalah Discovery Shopping Mall. Sblm masuk ke dalem, biasanya kami suka nikmati debur pantai dari belakang mall. Duduk2 di tangganya sambil menatap laut lepas dan semilir angin pantai, bikin fresh. Yang mo ngopi2  silakan, ada bbrp pilihan kedai kopi disini. Mo nongkrong di tangga depan, boleh-boleh aja liat crowdednya jalan ma atraksi mainan macam sling shoot di seberang sana. Paling seneng, ngliatin style bule yg belanja disitu. Rasanya kok pantes2 aja ya tuh bule pake baju minim masuk mall, xixixi…
Ngemall sambil liat pantai


Senam, Pgn Sehat-Pgn Hamil


  JUMAT,  22 OKTOBER
Monumen Bajra Sandhi, kita bisa jogging dan menghirup udara pagi disini
     Olahraga ? aduuuh males banget nih” Begitulah jawaban saya kalo kerap ditawari suami utk jogging di hari minggu. Saya simple aja mikirnya.  Hari minggu or tanggal merah kan buat istirahat, bs males2an ampe siang. Kalo mesti jogging pagi2, dee gak bisa lanjut bobo kan bis shubuh. Seingat saya, setaun bisa hanya 2x jogging. Parah pokoknya (duuh jadi malu).  Mana suami adalah penggila olahraga, trutama futsal dan sepakbola. jadi, kalo ngomongin sport, bakalan ga satu kata, hehehe.
        Biasanya nih kami bis jogging *yg 2x setaun itu* lanjut cari sarapan soto, and makanan lain. Maless saya ini emang ga ketulungan. Padahal ya, lapangan buat jogging ini keren abiz. Ada 3 pilihan:
 
  1. Lapangan Puputan Renon dikawasan Civic Center Renon berhadapan dgn kompleks kantor Gubernur,  seberangan gedung wakil rakyat propinsi plus bank2. Udah gt, kalo laper tinggal nyebrang doang byk t4 makan pilihan. View utama lapangan ini adalah monumen Bajra Sandhi yg persis terletak di tengah2 lapangan.  Monumen ini jadi obyek kunjungan wisata juga loh.  Arsitekturnya aduhai indahnya. Seperti istana raja-raja. Sayangnya, turis lokal jarang yg kesini. Padahal kalo udh masuk ke dlmnya bakal terpesona berat. Dari atas menara monumen, kita bisa liat pemandangan kota Denpasar dan pantai Sanur.Saya suka referensikan ke teman agar kunjungan ke monumen ini masuk list. Jalan 1x muterin lapangan renon ini udah gempor, karena luasssss banget-nget. Suasananya asri, dan bersih bikin kitanya betah berlama-lama. 
Venue sport pun terbilang lengkap. Ada lapangan basket, lapangan bolanya apalagi, banyak dan luass, dan jogging track. 

2.  lapangan Puputan persis depan kantor walikota. Tidak terlalu luas, tapi lumayanlah utk sekedar menyusuri jogging tracknya.

3. lapangan Lumintang yg lumayan adem juga.  Ini lapangan lumayan deket dr rumah dan kantor saya. Dulu, di kawasan ini adalah kompleks pemerintahan badung. Kompleks ini pernah dibakar massa *kerusuhan*

     Pagi  ini saya kepikiran buat ikut senam rutin. Sebenarnya udah pengen ikutan sejak kapan hari lalu. Baru pengen doang, blum berminat daftar. Itupun suami yg mulanya mo daftarin saya.  Tapi masih saya tolak. Nah, pagi tadi di YM saya sapa pagi ma sahabat saya. Ngobrol bentar , eh dia crita kalo makin bugar stlh ikutan senam.  Berasa fresh trus, katanya. Dan ehemm, pokoknya efeknya luar biasa. Walahhh bikin saya tertarik buat gabung di sanggar senam.  Ya, saya tau olahraga itu baik utk kesehatan. Tapi, tiap mo ngejalani itu yang berat sekali rasanya. Apalagi, badan saya ini masih langsing. Susah gemuknya. Jadi saya pikir blum perlu ikutan senam. Nah, gara-gara dpt crita seru dr sobat saya itu, saya mulai kepikiran bergabung.  Hmm, siapa tau juga ya dgn rajin olahraga gini , saya bisa sgera  hamil. Mungkin juga tho kmrn2 gara2 males olahraga itu badan saya jadi ga beres dan akibatnya hamilnya tertunda.    

      Mudah2an ini bukan omong doang. Harus segera saya realisasikan. Inget umur, saya taon dpn udh di kepala 3 (tiddddaaaakkk) yg mestinya hrs rajin olahraga biar sehat ampe tua. Sehat itu benefitnya, dan jika stlh rajin olahraga saya bisa hamil, itu tentu anugerah dariNYa.


     *liat pic bajra sandhi, kangen nih pgn jogging disana*

Finally...

 KAMIS, 21 OKTOBER
Ya, aku bisa (pic :hasil googling)

 
     Td pagi posting minta tolong (blum ada yg nolongin siy, hehehe), saya  sambil belajar keras gimana caranya biar bisa sendiri meng-utak atik my new blog.  Finally, bisa juga kepasang bbrp gadget yg ingin saya tampilkan. Seperti lencana FB, dan Cbox. Gampang banget ! Hiks, pdhl sblm2nya blum sukses masang. Apa krn ini termotivasi bisa sendiri ato suasana lg tenang (ngerjain stlh krjaan ktr beres). Apapun itu, saya akhirnya bisa.
   
      Teman, kalo ada gadget yg canggihan lagi, saya mau kok dikasi tau caranya...

Help Me, Please

Pusiiiiiing (pic hasil googling)
KAMIS, 21 OKTOBER
    
       Yippi, ada mainan baru. My new blog. Eksis sejak semingguan lalu. Taon kmrn sempet bikin krn dikomporin si-bapak, dan sayanya rajin posting krn lumayan nganggur waktu itu. Sayang, karena bosen n speedy di rumah kita hentikan (akibat termehek-mehek bayar tagihannya), jadi vakum lama deh.  Berhubung saat ini lagi semangat,  jadinya kepikiran nge-blog again. Ya, tiap ada nganggur di kantor, ketak-ketik  isi otak, posting di blog. Terimakasih utk temanku asty di Cerita Asty www.ceritaasty.blogspot.com.  Tiap hari, saya mesti berkunjug ke blogmu loh n masuk ke blog teman2 yg lain dari blogmu itu juga. Banyak ilmu yg saya dapet dari baca postingan para blogger. 

     Makin sering baca blog, makin gatel juga sayanya utk bikin. Di blog pribadi kan kita bebas cuap apa aja (yg penting bukan SARA). Trus kata dan kalimatnya ga perlu pake ejaan baku. Hihihiiiii… ini enaknya.  Dulu waktu masih jadi wartawan, saya mesti cek and ricek  tulisan saya sblm dibaca editor. Harus sesuai standar yg ditetapkan. Pun begitu, ya kadang masih aja ada salahnya yg mesti di edit ma editor.

     Tentang blog saya ini, saya usahakan kontinyu lah posting something. Apa aja yg melintas di kepala dan sekiranya layak dipublikasikan.  Gak ada maksud apa2. Sekedar berbagi saja. Biar ada catatan tertulis tentang saya (halaaaah sapa sih saya ini).Bukan, maksud saya dokumentasi pribadi ini kelak akan saya hadiahkan utk anak-anak kami. Biar mereka tau, bagaimana perjalanan hidup kedua orang tuanya ini (kumat lebaynya).  Hmm, kalo ada yg kasi komentar di postingan , saya tentu senang and terimakasih bgt. Hanya berkunjung even baca2 doang, saya juga senang kok !.

      Utk teknologi, saya orangnya lumayan gaptek. Coba tengok lah blog saya, gadgetnya  blum lgkp kan.  Beda jauhh ma blog teman2 yg keren-keren. Gak neko-neko (krn blum bisa, xixixi),  saya pgn juga kasi lencana Facebook biar kesannya ga bodong blog saya ini. Udah seminggu gak bisa-bisa kasi lencana. Trus, saya pun pengen nambahi gadget buku tamu, Hiks, blum berhasil juga. Udah siy nemu gadgetnya, udah terpasang pula kmrn sore. Tapi, kesannya masih ribet dan sptnya tdk bisa dipake tuh. Hmm satu lagi, maunya cantumin blog teman2.Tapi gak berhasil. Baru satu yg kepasang punya jeng asty, nah begitu saya tambahin, bukannya nambah malah ganti nama. Bingung dong saya mesti digimanain. Pdahal udah minta ijin nge-link ke bbrp tmn blogger. Really, saya butuh bantuan teman2 yg mau bantuin saya. 

    Help me please,….
    

Ngatur Rp

  RABU 20 OKTOBER
     Saya paling seneng baca2 info tentang artikel keuangan.  Ilmu yg saya dapet byk lah. Selain suka baca2 artikel keuangan di blog, saya fans Safir Senduk. Lantas bagaimana dgn saya?  Pastinya ingin lebih baik lah dlm manaj keuangan , hehehe.  Sekarang ini lagi kepikiran dan niat bgtt mo invest logam mulia.  Rencana dlm waktu dkt, nyicil koin emas di Pegadaian aja. Ga banyak-banyak, yg penting rutin tiap bulan yg sumber dananya diambil dr gaji saya dan gaji si-bapak. Bismillah. Utk tabungan jangka panjang siy, jd kalo bisa saya usahakan spt duit ilang aja, gak diinget-inget.  Ada 2  plan dgn tabungan logam mulia ini. Apa saja itu ?  tdk baik lah saya sebut,  pamali gt. Wes, smoga tercapai saja. 

     Yang penting terlaksana dulu nyicil emasnya, dan rutin. Kalo ada rejeki lebih, bisa ditambah cicilannya. Investasi lainnya, saya sih masih mikir2. Maksudnya lagi mikir darimana lagi ya sumbernya, hehehe. Karena, saya harus punya jaga2 cash yg sewaktu-waktu kalo ada kebutuhan darurat bisa diambil. Tapi doa saya, smoga smua aman-aman saja lah. Untuk biaya operasional ; kebutuhan sehari-hari, cicilan rutin ,charity,  kebutuhan lain, dan cadangan dana darurat  Alhamdulillah tercover gaji si-bapak. Sedangkan income saya, sebenarnya bisa bebas saya apakan saja.

 Selain disimpan dlm bentuk “sesuatu” yang pasti bermanfaat kelak , saya investasikan pula utk ansuransi jiwa di B*********, yang preminya per 3 bulan, charity,   dan sisanya saya nikmati utk entertain dan hobi .  Gak banyak sih nilainya, yg penting bs mengapresiasi diri. Oya, soal asuransi jiwa ini, baru atas nama saya, sedangkan suami udh di back up dari perusahaan. Thanks to Mam.  Kadang mama saya suka mbayarin asuransi saya ini loh. Emang siy yg ngenalin asuransi ini mama saya, sejak kecil malah. Dan yg saya ikuti ini, mama juga yg daftarin. Dan otomatislah narik duitnya si mbak asuransi ke rumah mama.    Tiap mo hari pembayaran premi, mama pasti ngingetin, jadi saya bisa siap2 duitnya.  Kecuali, mama saya lagi ada rejeki, pasti tuh gak pernah ditagih ke saya “ Udah mama yg bayar,” katanya gitu. Hahaha masak ditolak ya…

      Oya, ada satu kegiatan ekonomi lagi yg saya lakukan. Sejak setaun lalu, saya coba merintis usaha bareng sahabat kecil saya. Tepatnya, sahabat saya yg tinggal di Jatim  ngajak saya bisnis kecil2an. Saya yg pasok barang pesenannya.  Awal-awal, pesenannya masih satu jenis aja. Lulur Sekar jagat. Kemudian saya hunting, satu brand lagi, dan brgnya malah tambah lengkap. Khas bali juga. Saya tawarin, ternyata customer dia banyak yg suka. Jadi jualan kami lebih variasi sekarang ini. Dari lulur, sabun, parfum, ratus, dan banyak lagi. Seneng bangett !.  Hingga satu taon ini bersyukur lancar ga ada halangan. Market nya pun depan mata, alias tmn2 ktnrnya, salon dan kenalan2nya.  Rata-rata tiap minggu saya mesti trima orderan dr dia. Ke depannya, saya berharap bisa maju lagi. Saat ini, mo promo gede saya blum berani. Takut ga bisa ngelayani. Kan masih side job critanya. Lain kalo misalnya saya tekuni total. Pun begitu, seumpama ada progress bagus (amiin), ya saya mesti taroh orang utk ngurusi bisnis ini. Mengurus orderan ini saya kerjakan selepas jam kantor. Dari hunting barang, packing. ampe masukin ke ekspedisi. Kadang kalo suami ada waktu, suka bantuin juga packing dan ngirim ke ekspedisinya.
Sementara, yg saya dapet dr side job ini, harus saya syukuri bisa memberikan hasil yg lumayan, meski blum besar.

     Mudah2an bisa kenceng lagi nabungnya, ga kena godaan setan yg terkutuk (haish), smua aman terkendali Insya Allah, karena taon 2011 tmbh byk keinginan. Kalo bukan kami yg mewujudkan, emg bisa minta tolong Aburizal Bakrie, gakk kannn…


E P L & Hokben

Bangga Bali-Indonesia ada di film
SELASA 19 OKTOBER
     Seperti status di FB dan twitter kmrn sore, jadilah malem kmrn kami pergi niat nonton E P L. Secara suami pas libur kerja.  Sengaja kami pilih jam main 20.45, biar berangkatnya ga buru-buru. Pulang kerja saya masih bisa leyeh2, nge-teh dulu, makan, bikin pisang goreng and prepare.

   Bis maghrib, dandan bentar; pilih pake t-shirt lapis cardigan  biar ga dingin plus rok 7/8 dan tas lgkp isi minum and cemilan, saya udah rapi meluncur ke TKP bareng suami. Perjalanan sekitar 20 menit.  Nyampe di tempat, "Hore sepi," kata saya dlm hati begitu masuk ke lobi 21 dan ngeliat hanya ada bbrp pasangan yang duduk di sofa lobi. Jalan mendekat ke arah loket, sia*an karena sepasang mata saya terantuk tulisan " Tiket EPL sold out,".

    Kecewa, pastinya ! Biar ga terlalu kuciwa, akhirnya kami putusin nge-mal aja di Galleria kan satu komplek. Males liat2 baju, langsung ambil langkah ke Gramedia, dan shopping buku . Ambil 5 buku humor ala Gus Dur dan majalah Sekar. Puass deh ! Buku dapet buat lengkapi koleksi library di rumah.

     E P L nya? kami putusin nunggu VCD aslinya rilis jd biar bs ntn di rumah ampe eneg2, wkkkkk. Hmm kami juga ya, lebih seneng ntn di rumah. Dipikir juga, kami ga gitu suka sih nonton film cinta2an, sukanya action ma komedi. Cuma lantaran ada angle Bali-nya itu aja yg bikin penasaran. Bukunya ? kami ga gitu tertarik ma novel2 gitu. Mending ngoleksi tetralogi pak SBY or buku lainnya drpd novel. Hehehe ini selera masing2 yakk.

      Biar ga jadi nonton, tetap terhibur lah malam itu. Apalagi acara nge-malnya kami tutup dgn beli bebek bakar, bungkus makan di rumah krn udh malemm.
Hokben yg saya suka


      Oya, satu lagi yg buat saya hepi gak ketulungan, pas di Gale, ngliat bakal resto Hokben. Aiiiih senanngnya, kata petugasnya buka nov besok. Duuh ga sabar ke Hokben. Mungkin ndeso bgt ya paragrap ini. Tp bagaimana, di Bali blum ada loh Hokben. Saya makan Hokben kalo pas ke Jakarta. Sering liat iklannya, bikin sakit ati, krn restonya kagak ada di Bali. Selain di Galeria Kuta, satu lagi mo buka di jalan Teuku Umar Denpasar which is lebih deket dari rumah saya. Gak sabar deh nunggu openingnya.

Saya dan Miss Jinjing

  SENIN 18 OKTOBER

Entah karena pertambahan usia atau apa, selera bacaan saya mengalami pergeseran. 2 taon belakangan ini, si ibu yang satu ini (jiaaaaaaaaaaah) lebih seneng bacaan lifestyle, dan nge-pop. 

Langsung aja ya saya sebut, saya cinta ma Confession of Shopaholic tulisan Sophie Kinsella. Tapi saya cinta berat ma tulisan-tulisan mbak Ami-Amelia Masniari alias Miss Jinjing. Total ada 4 buku Mbak Ami yang udah rilis; Miss Jinjing Belanja Sampai Mati, Miss Jinjing Rumpi Sampai Pagi, Miss Jinjing Pantang Mati Gaya, dan Miss Jinjing Belanja Sampai Mati di China. Oh well, saya cinta mati tulisan-tulisannya yang hidup banget –ya iyalah karena yang dicritakan itu real. Bukan karangan belaka ! catet ya.

Dari judulnya, pastinya udah bisa ketebak apa yang MJ tulis. Dari merk abal-abal ampe aslii, dia fasih banget loh critanya.  Belanja di berbagai belahan dunia udah pernah dia jabanin. Sumpah kerenn sekali ! How lucky she is. Hehehe bagi saya, bukan misalnya pengen punya sepatu Jimmy Choo or Christian Loubotin yang harganya jutaan itu, tapi keliling dunianya itu loh, yang buat saya ngiler. Tentunya, smoga saya pun beruntung, tdk  hanya Miss Jinjing. (Malaikat aminin dong…)

Rasanya gara-gara cintrong berat tulisan Miss Jinjing-MJ, gaya tulisan saya di blog kok juga ikut-ikutan dia ya. Maap-maap miss, bukan maksud ikut2an. Bis gimana, asal tau aja ya miss, 4 buku tulisan miss itu, udah ga keitung berapa kali saya baca-ga bosen-bosen, makanya ampe hapal di luar kepala. Hihihi...

Yang buat saya seneng, sekitar April lalu, MJ road show ke Bali, launching buku ke-3nya. Si ibu ini, pastinya lah ikut hadir buat meet n great, foto-foto dan ngobrol bentar. Acara launching yang dikemas dalam acara bedah buku di Gramedia Galleria Simpang Siur Kuta itu berlangsung hangat dan santai.

Jujur saya bilang MJ ini ga jaim, ga sok beken. Waktu crita soal isi bukunya itu, dia juga keliatan natural,  apa adanya. “ Orangnya polos ya,” celetuk si-bapak-alias suami saya yang ikutan nganter si ibu ketemu idolanya di suatu sore itu. Pake dress batik biru selutut dan tanpa make up berlebihan, MJ keliatan cantik. 

Foto bareng MJ
Sesi tanya jawab kelar (si ibu ini dapet hadiah dompet mungil ungu, cihuuyyyy-karena kasi pertanyaan ke MJ), foto-foto dehh dan minta tanda tangan di buku. 

Sayang-seribu sayang, mungkin  juga teman2 reader juga udah pada tau, MJ harus mengalami fase terberat dlm kehidupan pernikahannya. Yap, dia baru aja berpisah dgn suaminya, -divorce-gt.  Gak nyangka sama sekali lah kalo hal itu terjadi di MJ. Maklumlah, di sejumlah tulisannya, MJ selalu tuh bagi crita soal suami tercintanya itu, intinya sih hepi-hepi aja. Tapi emang kan kita gak tau ya, kadang seseorang yang kita anggap hidupnya bener2 beruntung dan perfect, tetep aja ada something yang gak mengenakkan.
Bukan ikut ngurusin rumah tangga orang (gak penting banget kan), sejujurnya saya sempat curiga dan big question ketika MJ posting status yg menjurus ke hal2 pribadi (hub MJ dan suaminya saat itu) di FB. Bukan kebetulan juga kalo saya berteman dgn MJ di FB jadi bisa dgn jelas baca status2nya yg sptnya lagi knp2 ma suaminya. 

Dan Dueeeengggg! Pada akhirnya, MJ posting status yang terang benderang bahwa dia lagi mengurus perceraian dengan pria yang tak lain ayah ketiga pangeran kecilnya.
  Gowd, syokk dong saya. Seorang yang dua tahun ini, membuat saya jatuh cinta dengan buku2nya harus divorce. Ada yang salah dong ma dia ato siapa. Trus apaa arti tulisan2nya, begitu mengagumi suaminya, mantan pacar tersayang-sebutan suami di bukunya- Hmmm ikut sediih dan prihatin juga saya.

Hey, sudahlah ya itu urusan MJ,  apapun yang terjadi pada kehidupannya, itu adalah hak dia sepenuhnya. Hak dia pula menulis pengalaman pahit perpisahannya lewat buku yang tak lama lagi rilis, yang kalo gak salah judulnya ; Bercerai ? Takut Banget, lha kok saya jadi promosi gini sihh...    

Saya tetap mencintai karya-karyanya. Saya harus berterimakasih banget utk MJ yang membuat saya tau kalo di Indonesia kita punya Sabbatha-desainer tas yang keren gak kalah ma buatan luar negeri. Ada Mbak Ni Lou Jelantik dari Bali-yang saya juga udh pernah ketemu-desainer sepatu dan sandal yang langganan catwalk dunia, and many more anak negeri yang membanggakan negara kita ini dengan karya-karya indahnya.  
Teken buku
 Love u MJ...

Sms cinta

 SENIN 18 OKTOBER
      Perayaan ultah pernikahan di hari minggu kemarin, hihiihi tdk ada sesuatu yg gimana-gimana. Bagaimana tdk, abis shubuh si-bapak tercinta udah cabut dr rumah mo ke Nusa Dua krn harus nyiapin pembukaan even pameran foto pagi itu. Padhal, dia baru aja masuk rumah sekitar 02.30, bis dari sana juga utk prepare terakhir.Kasiiian cuma istirahat sebentar. Senangnya, di pagi itu, hpnya berdering, alarm bertuliskan hari wed kami. "Sayang, happy wedding anniversary," katanya yg jawab dgn anggukan saja dari atas tempat tidur, krn masih ngantuk berat (dodol ya, hehehe).

    Sekitar jam 08.38 pagi,saya yg masih males2an, tiba2 denger bunyi sms, yg sgra aja saya baca isinya. 

     "----------------------------------
      ----------------------------------
      ----------------------------------
      ----------------------------------"
     Empat baris sms yang dikirim di tengah kesibukannya nyambut tamu2 pameran itu tentu saja membuat saya hepi. Saya tau, romantisnya hanya utk saya saja dia paling anti dipublikasikan, xixixi...

Cari angin laut
    Di hari minggu kmrn, saya cuma nyiapin black forrest hasil beli buat dimakan berdua, dan dikirim ke adik ipar. Gak ada maksud tertentu jg beli kuenya. Cuma pengen biar cinta kami selalu manis spt black forrest itu. Sblm dipotong-potong, saya make a wish sendiri krn si-bapak blum dtg, dan kue hrs sgr dikirim. Terpaksa, si-bpk cuma dpt liat foto dan hasil potongannya aja. Maap ya sayang. Kegiatan lainnya, nyuci baju yg segunung, untung tinggal cemplung aja ke mesin cuci jd ga capek. Trus, malemnya lanjut setrika, sambil ntn tv. Gak masak sama sekali, krn kbtln papa sy dtg, sambil bawain masakan bikinan mama.
   
    Lainnya, hmm oya ada refleksi kecil-2an kami berdua, tentu saja supaya lebih baikk ke depannya. 

(pic kuenya blm bs diekspos krn msh di hp, hehehe)

Ultah Nikah ke-2

Cover depan undangan pernikahan

Usai akad nikah, pose sejenak lepas nervous
       SABTU 16 OKTOBER
          Minggu 17 Oktober 2010 besok, adalah ultah pernikahan kami yang kedua. Alhamdulillah untuk kebersamaan dalam tautan kasih sayang ini smoga hingga akhir hayat nanti, amiiin.

         Ya Allah Pemilik Keagungan Cinta, jadikanlah kami ini pasangan yang selalu saling mencintai dan setia dalam setiap detik perjalanan hidup yang kami lalui. Berikan selalu kesabaran, keihklasan, dan sikap  rendah hati, jika Kau berikan ujian baik kesedihan maupun kegembiraan serta menerimanya dengan segenap rasa syukur.
Jadikan pula kami ini pasangan yang takut kepada Engkau, dan hanya Bersandar Memohon KepadaMu.
siap2 ke lokasi resepsi, pose lagi

       Untuk suamiku yang aku kasihi, Ku bermohon kepadaMu Ya Allah, berikanlah dia kesehatan, rizki dan umur yang berkah. Bimbing selalu agar menjadi suami yang sholeh, bapak (kelak) yang baik,  imam, dan teladan bagi keluarga kecil  kami.

       Untukku, berikan pula saya kesehatan, rizki dan umur yang berkah. Bimbing selalu saya menjadi istri yang sholihah, ibu (kelak)yang baik, dan amanah terhadap apa yang dititipkan suami kepada saya.

        Untuk calon anak-anakku, Ya Allah yang Maha Pemurah, berikan kami ini keturunan, anak-anak yang sholeh dan sholihah ; yang takut hanya kepada Engkau, dan taat kepada kami kedua orang tuanya.

        Ya Allah, semoga Kau menjadikan keluarga kami menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah, Warohmah, selamat dunia dan akhirat.

Amiiin ya Robbal Alamiin.....

Gaya Saya

     JUMAT 15 OKTOBER
      Saya merasa beruntung tidak fanatik dengan merk tertentu.Yang penting nyaman dikenakan. Kegilaan belanja? ah gak juga. Males dong kalo harus ngikuti trend. Sesuai kebutuhan aja sih. Tidak tiap bulan membeli baju. Kecuali momen2 tertentu, misalnya ada undangan acara apa gitu, saya pastinya prepare dgn baik. Dan, selalu beli outfit baru utk mengadiri momen2 itu. Kalo ga beli, ya jahit ke tukang langganan.  Biasanya juga, baju-baju itu kebanyakan cuma sekali pake aja. Cek lemari, ya ampun, masih ada juga tuh bbrp baju yang gak lebih dari 3x pakai. Malah ada yang baru satu kali, hihihii...Kecuali baju harian, dan buat kerja, pastinya ya sering banget lah dipake. Kalo baju beli jadi, saya lebih sreg baju-baju keluaran Ma*aH*** Dept store. Beberapa merk adalah favorit saya.

      Baju, saya masih bisa menahan diri, tapi wait, sepatu dan sandal? at least 3 bulan saya harus ganti sepatu baru. Gak tau ya, nih kaki emg ngerusak banget. Biar sepatu murah, dan mahal sekalipun, tetep aja pasti minta ganti di itungan 3 bulan. Jangankan sepatu, sandal juga begitu. Ada beberapa kali rasanya saya sampe buat suami saya malu hati. Bikin malunya sejak zaman pacaran. Lagi di tengah keramaian, tali sandal putus. Menyebalkan sih !. Tapi, ada juga kok bbrp koleksi saya yang masih bandel dan tetap enak dikenakan. Seperti sepatu bahan plastik keluaran Hongkong yg saya beli di Centro, Kuta. Ini sepatu asyik utk hang out. Trus, selop high heels dari suami *hadiah seserahan* ya iyalah khusus yg ini makenya pilih2 moment spesial, biar awet seumur idup. Kemudian, strappy shoes yang juga masih tetep awet, dan nyaman buat sesekali ke ktr.

       Entah ini kekurangan saya, atau justru kelebihan saya. Saya ga gelap mata kalo nge-mall only nge-mall aja, alias  tanpa beli apa2. Rasanya udah cukup puas kalo liat2 doang. Jarang banget kalo harus beli dadakan. Couz saya udah terbiasa merencanakan sesuatu sblm bela-beli. Misalnya dr rumah udh kebayang pengen cari sepatu model begini-begitu. Kecuali, tyt ada brg yg emang menurut saya baguus dan pantas dimiliki, baru deh berubah pikiran.

      Oya, sama seperti sepatu, saya lumayan boros utk kacamata. Minimal setaun sekali mesti ganti. dan herannya, minus saya juga ikutan nambah (salah satu alasan ganti kacamata). Alasan mendesak ganti kacamata sih,karena gagang patah. Trus, tes ulang lagi, ketauan kalo minusnya nambah. Utk urusan kacamata, saya punya satu optik favorit, harganya murah dan pilihannya keren2. Urusan kacamata, suami saya juga parah. Udh beberapa kali rasanya dia bikin rusak kacamata itemnya. Padahal, favorit saya, kasi hadiah ultah adalah kacamata item. Pernah punya kacamata item kembaran, eh dirusakin juga deh.

     Ehmmm rasanya gak ada habisnya deh kalo ngomongin lifestyle. Secara saya suka mengikuti meski gak harus punya. Saya kenal merk2 oke dan mahal dari majalah ataupun buku favorit saya, Miss Jinjing Belanja sampai mati yang udah keluar 4 seri. Saya kenal Jimmy Choo, Christian Loubotin, Louis Vuitton, dan merk2lain. Pengen punya ? gak ah, cukup buat pengetauan aja. Biar up to date. Siapalah saya, sampe harus punya barang-barang keluaran mereka. Beli tembakan ato kw-nya pun (maap2) saya tdk terminat. Rasanya, saya sudah puas dengan signature style saya.
  
         


Cinta Itu

JUMAT 15 OKTOBER
    Kalo ditanya apa bukti sayang saya sama suami (calon) saat itu, tentunya kerelaan saya resign dari kerjaan demi bisa menikah ( mulai lebaynya).  Lho kok ? ya karena kami satu kantor, dan kena "pasal" jika menikah, salah satu harus resign. Durasi pacaran kami, lumayan lama juga ada 3 taon lebih.Terhitung dari 2005 (bulan dan tgl, rhs dunk) Critanya, kami ini satu angkatan saat pertama diterima kerja, kemudian deket-deket, jadiaan deh. Prosesnya cepet sekali. Hehehe-tapi sejak pertama saya udah yakin kalo dia ntar akan jadi jodoh saya.
Oya, Kantor saya itu adalah kantor pertama saya setamat kuliah.

     Inget saat itu, ya boleh dibilang kami ini sama-sama mulai dari nol. Maklum, baru merintis karir. Saling support, pastinya. Bahkan, kami ini ada semacam kompetisi untuk menabung dan melengkapi isi kamar kos. Tujuannya, tentu saja tak lain kalo udah menikah, kami ga perlu beli banyak barang, hihiiihi.

      Awal-awal pacaran, kami sengaja merahasiakan dari teman2 kantor. Alesannya ? ya biar profesional aja, kan kantor tempat kerja bukan tempat pacaran, wkkkkk. Tapi dasar ya, namanya juga wartawan ga bisa dikelabui,  pastilah terendus juga kedekatan kami. Saya masih inget banget tuh, yang pertama konfirm soal kami berdua adalah salah satu atasan saya. Nanyanya santai, tapi dalem. "Kalo aturan disini, menikah satu kantor,  harus keluar salah satu," beber bos saya sambil mencoba mengulik bener gaknya kami berhubungan.
  
       Menikah di Oktober 2008, saya resign sekitar 2 minggu sblm hari-H. Hari terakhir kerja saya pas-kan akhir bulan. Biar akunting gak kesulitan ngitung gaji saya, hehehe gak ding.

         Sungguh, sebenarnya saya tidak menduga bakal menikah di 2008. Pada awalnya, saya merasa siap merit di 2009. Makanya saya masih santai2 aja tuh, blum ada persiapan gimana. Tapi saat dilamar sehari setelah ultah saya di bulan Juni 2008, kemudian keluarga menyepakati hari-H teken buku nikah pada 17 Oktober 2008, saat itulah smua persiapan saya kejar.
       
          Namanya perempuan, pasti gampang panik kan. Beda dengan suami saya yang lebih santai. " Udah ntar kita siapin setelah aku pulang dari Kaltim aja," celetuk calon suami saya waktu mo saya ajak cari cincin kawin dan undangan. Kebetulan, saat itu suami lagi ada tugas 2 minggu liput PON di Borneo sana. Duuh gimana gak panik coba. Blum foto pre-wed, blum undangan, seserahan, blum hunting kerjaan baru ...dan tetek bengek lainnya, OMG pusiing juga sayanya.

          Dengan persiapan sekitar 3 bulan, finally -alhamdulillah banget  smua kelar. Utk urusan gedung, catering dan rias, ditangani langsung ma mama saya. Tinggal setengah pingsannya aja pas dikasi kwitansi untuk pelunasan beberapa item yang mesti saya handle. Cincin kawin dan seserahan, calon suami dong. Gak mau ribet design, cincin kawinnya kami beli jadi yang udah available sepasang tinggal gravier nama, beress !. Seserahan , mas kawin, tinggal ajak ke mall, saya pilih ini-itu, calon suami bayarin, bereess jg!. Undangan, designnya dibantu temen kantor gitu juga foto pre-wednya, ready 2 minggu tinggal sebar aja. Souvenir dan kebaya akad saya yang pilih. Dalam tempo 3 bulan itu, tentunya semakin kencang juga saya menabung. Tiap gajian langsung disisihkan untuk bayarin ini itu, ditambah uang simpanan.

       Beda pendapat, marah-marahan, pastilah ada jelang pernikahan. Hehehe, sepertinya smua calon pengantin pasti ngalami juga tho. Dalam persiapan 3 bulan itu, kami juga sibuk cari info hunian yang akan kami tempati setelah menikah. Sayangnya, ga ada yang cocok. Jadilah, setelah nikah itu, kami balik ke kost. Bedanya, gantian suami yang tinggal di kos saya. Hehehe kasian ya kami. Kos suami ? ya kadang2 aja ditengok dan dibersihkan plus bayar tiap bulannya.
    
     Barulah di awal taon 2009, kami resmi pindah ke hunian baru yang direferensikan oleh teman. Kami tempati hingga sekarang ini. Karena udah cinta banget, pengen deh kalo punya duit, kami bayarin aja rumah itu. Alhamdulillahnya sih, begitu pindah rumah ini kami ga ribet mo beli barang ini itu. Secara udah siap sejak awal pra merit.
 Alhamdulillahnya (harus banyak bersyukur) meski saya udah berhenti dari kerjaan, bulan berikutnya itu saya masih loh dapet gaji yang terhitung gaji terakhir saya. Plus taon depannya, juga masih dapet bonus yang lumayan sekali meski dipotong beberapa persen. Senangnya juga, suami dapet promosi jabatan naik level, jadi dia ga perlu hunting brita di lapangan, tinggal nunggu brita hasil buruan anak buah aja, hehehe...
  
       Sepanjang 2009 itu, saya sempat pula kerja freelance, bantuin bisnis teman dan keluar masuk interview di beberapa perusahaan. Dan barulah awal taon ini dapet kerjaan baru yang enjoy saya jalani.
Beberapa teman menyarankan saya utk tetap menekuni kerjaan spt profesi pertama saya. Tapi, gaklah, Udah komit mau coba peruntungan lain. Meski mulanya lumayan pahit, uhukkk. Ya, gimana ga sedih pas udah mo lulus tes eh disodori perjanjian tahun pertama ga boleh hamil. Ngacir dong saya ngelamar  ke t4 lain. 

    Anyway, udah dulu ah nostalgilanya...

 








  

   

Pijet Hamil

Geli ya nak di pijet perutnya
JUMAT 15 OKTOBER
      " Kok, perutmu bagian sini keras banget. Aku curiga kamu hamil nih," kata tante saya saat hendak memijat perut saya sebulan lalu. Tentu saja, dapet kata-kata seperti itu saya dalam hati gembira sekali. " Amin", kataku dalam hati. " Ah masak siy tante," sahutku sambil sedikit nerveous. " Iya, ini loh kok keras ya," katanya lagi sambil mulai melakukan gerakan memijat perut saya. " Gimana tante, bener nih hamil," tanyaku lagi penuh penasaran. " Ya, Insya Allah," katanya mantap. Dan lagi-lagi, saya aminkan dalam hati.

         Pijat yang dilakukan tante saya itu tak lain ya dalam rangka supaya sayanya bisa segera hamil (usaha dot com). Sebelumnya, saya suka menolak mentah-mentah kalo ada yang ngasi saran untuk urut bagian perut. Selain geli, pijat perut tuh kadang suka ga nyaman setelah selesainya. Kalo ga salah inget, duluuuu bgt, waktu masih gadis, pernah lah ya massage seluruh badan plus urut di perut.Dan efeknya, kelar pijet perut ini brasa gmn gitu.

        Nah, berhubung kata tante, saya ini perlu "dicek up," ya udahlah manut aja. Meski batin ini menolak (hyaa lebai deh). Kok ya kebetulan beberapa hari setelah lebaran , tante saya sekeluarga holiday ke Bali. Sehari sebelum pulang, langsung deh ditodong my misua untuk mijet istrinya ini. Karena tante yang ditemani Om plus cucunya ini rela balik ke rumah kontrakan saya di denpasar, tentunya dengan mobil yang disopiri suami saya (mereka inep di rumah ortu di Tabanan, 20 km dr Denpasar) saya "terpaksa" menerima pijetannya.

      Sambil melafalkan doa, mula-mula kaki saya yang diurut. Sakit banget rasanya, ampe saya teriak-teriak kayak kesurupan kata tante. Katanya pijet di telapak kaki dan kaki untuk ngebenerin urat-urat yang ga bener. Kelar urut kaki, baru deh naik ke perut.
" waduh tan, kalo saya bener hamil, ga papa nih dipijet," tanya saya agak kuatir. "O ga papa, justru bagus, biar bayinya mapan (aduh mapan bhs Indonesianya apa ya)," jawab tante sambil mengurut-urut perut saya.
Karena udah ditebak hamil, maka sayapun buka crita kalo emang lagi telat haid. Saya bilang juga, kalo udah 3 bulanan ini haidnya suka mundur seminggu bahkan pernah sepuluh hari. Pas perut saya ini dipijet, kok rasanya nyaman, dan menikmati betul pijetannya. Kelar pijet, tante sekeluarga balik ke "base camp" untuk balik keesokan harinya, sambil tak lupa si-Om mendoakan saya dan suami agar segera punya momongan.

      Besok malamnya, entah mimpi apa sebelumnya, perut saya kok berasa begah, mules, ga enak sekali. Langsung kebayang deh apa itu efek pijetan tante. Beneran, perut saya tambah parah sakitnya. Sampe-sampe saya nelpon suami yang lagi di kantor  untuk segera pulang. Gara-gara perut parah sakitnya itu, saya ampe batal mandi, dan langsung rebahan di kamar sambil menangis. Sumpah mati, kayaknya itu sakit perut terhebat yang pernah saya alami. Dalam hati saya juga berpikir, mungkin mau haid nih. Tapi, sebelum2nya gak pernah tuh sakit kayak begitu. paling mules kecil aja, itu juga ga tiap datang haid.

       Lama juga saya menahan sakit perut, sampe-sampe mau dibawa ke dokter sama suami.Saya juga udah bersumpah gak mau pijet perut lagi. " Ya, mudah-mudahan sakit perut ini gejala tanda perutmu udah bagus, penyakitnya udah ilang dipijet tante kemarin. Mungkin juga ini mau haid," kata suami saya mencoba menghibur. Huhuhu, tetep aja, saya nangis tersedu-sedu sedikit menyesali kenapa mesti pijet.

    Untungnya, paginya udah berkurang sakitnya. Dan beneran, rabu malem saya dipijet, kamis malem sakit perut, jumat pagi, palang merah deh. Cepat banget responnya, itu terhitung saya 7 hari telat haid. Mudah-mudahan memang betul pijetan itu bermanfaat membereskan "hal-hal" yang gak betul di badan saya. Terlebih tante saya ini juga bukan coba-coba pijetnya, tapi karena emang punya keahlian memijat.