Trip Akhir 2011 : Lombok & Gili Trawangan

RABU, 21 Des 2011

Hyaaaa, eksis lagi hari ini..

Updet terbaruku (meski ga ada yang nanya) ---) masih rajin kontrol ke dokter kandungan, so far hasilnya ga ada yang wrong. Semoga seterusnya. Salah satu wishlist 2011 adalah ini :

Wiken lalu, Sabtu 17-18 Desember 2011 kami berdua untuk pertama kalinya jalan-jalan ke beberapa wilayah NTB--) yaitu Mataram, Ampenan, Senggigi dan Gili (Pulau) Trawangan yang udah kondang buangets itu. Short trip hanya 2 hari 1 malem. Dengan modal 1 ransel aja untuk baju-baju kami berdua.

Sabtu (17 Des) pukul 06.05 start dari rumah naik motor Skywave-Suzuki kesayangan kami dong. Whatss? Iya kita putusin trip kali ini ala bekpeker, dengan biaya semurah-murahnya. Alesan utama naik motor karena biaya naik feri melintas Selat Lombok lebih murah dibanding bawa mobil. Kok tau? Karena beberapa waktu sebelumnya, kami udah survey ke pelabuhan berapa siy tarif penyeberangan itu. Lagian juga no baby jadi gak rempong deh soal transportasi. Saat berangkat ujan udah turun deras dari jam 3an pagi. Jadinya menuju Pelabuhan Padangbai (kab Karangasem) sekitar 1 jam dari Denpasar kami pake mantel ujan. Nekat yaa.

08.05 udah masuk feri dan gak lama kemudian kapal pun jalan. Sebagai info :

Tiket penyeberangan utk kendaraan klas 1 --) Rp 232.000 (lupa nanya kendaraan klas 1 itu apa)

Kendaraan klas 2 --) Rp 101.000 (motor kami termasuk kendaraan klas 2)

Kendaraan klas 3 --) Rp 659.000 (sepertinya mobil kami macam sedan Timor dan sejenisnya; Xenia-Avanza-Taft masuk tarif ini)
di atas feri di selat Lombok

Begron belakang suka banget--Padang Bai Karangasem

Penyeberangan 4 jam bo..hohohoooo kesampean juga melintasi Selat Lombok. Cuaca berawan dan perjalanan menyenangkan, gitu juga ombaknya gak gitu kerasa (mungkin karena pagi). Selama 4 jam kami suka duduk-duduk di balkon Feri daripada duduk di ruang tunggu dalem. Oya tersedia juga bed, free untuk tiduran.

12.00 mendarat dengan selamat. Yuhuuuuu Lombok kami datang. Kami langsung meluncur menuju Mataram, kira-kira 1,5 jam dari Pelabuhan Lembar.Tak lupa photo-photo dong di gerbang bertuliskan Lombok Barat ( biar ga hoax kalo nyetatus tapi gak ada buktinya-eaaaaa). Sepanjang perjalanan tuh kami liat banyak Masjid, memang Lombok ini religius banget, di mana-mana liat yang perempuan berjilbab,yang laki pake sarung-songkok.
Gerbang Lombok Barat

Oke, sampe Mataram, putar-putar kota nglewati Mataram Mall sambil mata jelalatan mencari resto Taliwang. Udah niat banget kami harus mencoba ayam taliwang langusng dari tempatnya, meski ayam Taliwang ini sebenarnya asli Taliwang, Sumbawa-bukan pulau Lombok ! . Mata pecicilan liat kanan-kiri sambil buka hp googling resto si ayam Taliwang di Lombok.
kantor DR 1

Kami sempat berhenti di depan kantor Gubernur-tetepp untuk keperluan narsis. Bis itu nanya ke tukang parkir di mana Resto 2EM Bersaudara –jalan Transmigrasi (hasil googling ya ini). Dikasi tau arahnya lantas meluncurlah kami sesuai petunjuk.
Menu makan siang :

Ayam taliwang Rp 33.000 (sepiring isi 4 potong jadi cukuplah untuk berdua)

Nasi putih (ya iyalah emang mau dimakan pake roti) Rp 10.000 dua porsi

Tahu 1 porsi Rp 15.000 (ternyata isi 4 potong ukuran cukup gede-bagi kami)

Minum standar es teh-es jeruk
Resto Taliwang 2EM Bersaudara-Mataram

Saat pesanan kami disajikan, selain sambal kecap untuk cocolan tahu dan lalap timun, juga disertakan sambel beberug-kata mbak-mbak waitress berjilbab. Menurutku beberug mirip  terung mentah yang dipotong kecil-kecil dan dicampur sambel. Rasanya tawar, tapi asyik juga. Mungkin ada yang tau apa beberug itu?

Total jenderal makan siang Rp 75.500--) standar ya biaya makan segini ato ada yang lebih murah lagi?

Kesimpulan rasa : standar aja (masih lebih enak di resto ayam Taliwang Denpasar yang pernah kami coba)

Perut kenyang, geber motor lagi menuju tujuan utama kami G i l i T r a w a n g a n. Berbekal petunjuk kasir resto 2EM kami ikuti arah keluar kota Mataram. Kemudian belok kanan lurus masuk kota Ampenan. Sepanjang jalan, ngeliat masjid aja rasanya di tiap radius kurang dari 1 km. Ampe keceplosan lah mulut saya ini bilang “ e buset tiap 100 meter ada mesjid ,” . Eh ternyata tak kalah keponya laki eikeh alias si-bapak nyaut “Emang banyak yang sholat? “, hehehe ----^------

Khawatir salah, beberapa kali di lampu merah kami tanya pengendara lain arah Sengigi. Iya kalo mo ke Gili Trawangan, pasti nglewati pantai Sengigi (bekal googling sebelumnya). “ Iya ini jalannya, lolos trus,” kata mereka. OO untuk istilah lurus itu lolos tho...*catet di kamus.
KM 8 Senggigi

Masuk arah Senggigi, sebelah kiri tersaji pemandangan laut. Jalanan cukup lengang. Kondisi jalan berkelok-kelok seperti naik gunung. Jadi kita bisa  liat pantainya dari atas. Di km 8-seterusnya, banyak hotel bintang lima dan 1 art market. Kami sempat berhenti di hentian (sepertinya lokasi paling oke) untuk ngeliat pantai Senggigi. Di situ banyak turis lokal foto-foto view Senggigi. Berhenti sebentar terus lanjut aja. Kenapa sedikit buru-buru, karena takut kesorean gak dapat perahu untuk menyebrang ke Gili Trawangan.

Warning, jika udah masuk kawasan Senggigi, sebaiknya kendaraan full tank. Karena sepanjang Senggigi hingga masuk pelabuhan Bangsal tak ado SPBU. Tapi kalo bensin eceran banyak kios-kios di jalan yang jual (kami beli bensin eceran disitu-lantaran tanki tinggal dikit isinya). Kondisi kendaraan juga harus okay, karena kalo misalnya ban bocor tak ado pula tambal ban.

Dari Senggigi ke Pelabuhan Bangsal (pelabuhan untuk menyeberang ke Gili Trawangan) jauh juga ya boo. Mungkin ada 60km-an. Alhamdulillah cuaca gak terik jadi nyaman aja pake motor, pinggang juga tumben gak pegel linu LOL.

Jam 3an masuk pelabuhan Bangsal. Nitip motor di penitipan. Sehari semalam tarif Rp 10 ribu (untung gak diitung per jam).

Jalan dikit ke arah perahu sandar langsung ditawarin tiket nyebrang. Per orang Rp 10 ribu. Penumpang udah menuhi kuota jadi gak pake lama nunggu-perahu langsung go. Info lagi, kalo mo lebih eksklusif liburan mewah bisa carter speedboat tarif sekitar Rp 370 ribu sekali jalan. Nah kalo yang bayar 10 ribuan itu yah kita terima ajalah duduk bareng sekitar 25 penumpang (tergantung besar-kecilnya perahu) plus campur keranjang sayur mayur, telor, ikan, (duuuh untung gak ada yang bawa durian-baunya diriku tak tahan) mungkin itu warga lokal sana. Bule-bule juga banyak yang pilih naik perahu.

Perjalanan naik perahu motor ditempuh 30 menit. Busyett krasa banget diayun-ayun ombak. Ngeri juga siy. Perahu miring ke kanan, kiri. Bule perempuan sampe bilang ke suaminya,” so scary”. Tapi juru mudinya asyik-asyik aja. Kata penumpang yang duduk disebelah si bapak bilang, ombaknya ini gak seberapa. Pernah lebih gede malah. Langsung blingsatan mataku liat ada pelampung apa kagak. Syukur alhamdulillah tersedia. Udah deg-deg an aja siih. Tapi sempat tarik napas tenang tiket 10 ribu itu udah include asuransi jasa raharja (penting buat saya) ya naudzubillah jangan sampe ada apa-apa.

Jam 4 an mendarat dengan selamat di Gili Trawangan. Saat menuju ke Gili Trawangan ini, yang pertama kita liat Gili air, kemudian yang di tengah Gili Meno. Dua gili atau pulau itu lebih kecil dari Gili Trawangan yang merupakan Gili terbesar.
Sore Hari di Gili Trawangan

Abis turun dari perahu kami jalan masuk ke arah jalan utama belok kiri sambil cari-cari penginapan. As you know di Gili Trawangan no kendaraan bermotor. Untuk transportasi, bisa naik cidomo (dokar ukuran kecil), atau sewa sepeda. Kalo kami, memutuskan untuk ngesot aja *irit. Gili trawangan bebas polusi polutan, tapiiii belum terelakkan dari aroma tai kuda, hehehe (tenang kotorannya gak tercecer di jalan kok). Masuk gang gak terlalu lebar, di kanan kiri ada homestay, villa. Kalo villa, pasti kami gak nginep disitu. Bujet terbatas boow. Eh pas lagi liat-liat ada yang nawarin, mas-mas. Homestay gitu. Kami masuk ke dalem, liat-liat dan memutuskan untuk bermalam disitu ---) The Quiet Water Park, nama homestaynya. Kami ambil yang ---)
penampakan room
Depan Homestay kami
Mirip Kuta-mirip Sanur, but this is Gili Trawangan

Rate Rp 175ribu semalam (howreeh murah) ini pake fan. Kalo AC Rp 200rb. Kami no AC aja, secara juga di rumah udah paling canggih nyalain fan, hehehe. Welcome drink kami minta dibikinin teh aja ma masnya yang merangkap penjaga homestay, gardener, sekaligus waiter (tapi sepertiny masih sodaraan ma owner-nya kali ya, sok tau).

Kamarnya menurut kami juga oke & bersih. Lay out ranjangnya-nya juga asyik. Ada TV, dan mini bar. Cuma gak air panas & swimming pool gitu aja (gak ada critanya murah tapi lengkap kan..*minta getok palu). Overall yah cucok lah untuk sok hanimun kere ala kami. Penginapan yang kami sewa ini Cuma punya 4 kamar. Sepertinya aturan untuk homestay, 4 kamar aja.

Abis mandi dan sholat, kami walking-walking sore. Ke arah dermaga untuk ambil pic papan ucapan Selamat datang Gili Trawangan (lagi-lagi biar gak dikira hoax lah). Turun ke pantai, nongkrong-nongkrong bentar sampe hampir maghrib. Balik ke kamar, sholat, trus keluar lagi untuk cari makan malem. Ngggg, merasakan pantai ini, mirip banget ma pantai Sanur, hehhee.

Di sepanjang jalan utama, banyak resto oke, jadi makan sambil liat pemandangan pantai. Keren & romantis. Harga makanan juga standar kisaran Rp 30ribu-Rp 50ribu. Gak mahal lah untuk ukuran bule. Saya penginnya dinner disitu. Makan sambil ditemani lilin romantis dan menghadap laut. Tapi jadi inget kalo makan mesti pula mikirin halal-haramnya (semenjak jadi jamaah @halalcorner, hehhehe) saya putusin untuk makan malem di kaki lima pasar senggol nya aja. Eh banyak bule makan di pasar senggol itu rupanya.

Pesan nasi goreng ayam suwir lengkap krupuk ikan Rp 12rb per porsi (lebih murah lagi...) seporsinya banyak banget , saya sampe terengah-engah menghabiskannya. LOL.

Abis makan jalan-jalan aja, dan duduk-duduk di depan The Villa Ombak (villanya kereen ampe mupeng pengen nyebur ke kolam renangnya). Nah di depan The Villa Lombak ini, ada restonya, pas live music nya mulai. Nebeng dengerin deh. Gak lama gerimis, kami balik ke kamar. Jam 20.30an saya udah tewas !.Meski jam 3 pagi kebangun dan laper, minta dibikinin popmie ma si-bapak. Sekilas info, The Villa Ombak dipunyai oleh salah satu pengusaha Bali asal Makasar-mantan promotor Chris John.

Buat yang suka diving, snorkling, Gili Trawangan memang surganya. Peminat bisa ambil paket untuk kegiatan tersebut. Berhubung saya gak bisa renang ples gak minat liat kehidupan bawah laut, jadi udah cukup hepi bisa tau Gili Trawangan itu seperti apa.

Minggu (18) jam 8. Udah mandi trus ditawarin mo sarapan apa, pancake atau eggs diapain gitu (lupa). For breakfast kami pesen banana chocolate pancake, ma kopi. Hihihihi sebenarnya gak nyangka dengan rate segitu dapet BF juga. Disajikan di kursi bambu gede, jadi bisa makan santai. Eh dapet ekstra buah pula.
Sarapan santai, di samping kamar

Kelar sarapan, kami kemudian check out. Nyampe dermaga ke loket pesan tiket lagi. Harga tetap. Oh ya kalo mo ke Gili Meno dan Gili Air tiketnya lebih murah cuma Rp 8ribu. Nunggu penumpang sesuai kuota kami duduk-duduk di dekat pantai dan foto2 lagi. Gak lama ada pengumuman perahu mo berangkat. Perahu kali ini lebih besar dari kemarin. Kapasitas 35-40 penumpang. Perjalanan tetap 30 menit.
Begron Cidomo
Tarif naik cidomo

Sayangnya begitu mendarat di pelabuhan bangsal, disambut hujan deras sehingga harus lari-lari sambil basah-basahan menuju tempat penitipan motor. Masih syukur alhamdulillah gak ujan pas di tengah laut, pasti lebih gede kan tuh ombaknya.
Siap-Siap pulang berperahu
diatas perahu


Karena ujan sepertinya bandel, kami lanjut aja perjalanan kembali ke Mataram dengan guyuran ujan deras & dibalik mantel. Alhamdulillah sempat reda saat kami berhenti di Pandanan untuk foto-foto berlatar Senggigi dan dikejauhan terlihat Gili Trawangan, Gili Meno, dan Gili Air.

Di km 8 Senggigi, memutuskan untuk mampir ke toko oleh-oleh di situ. Awalnya siy no bujet for oleh-oleh. Tapi tetep ya, bepergian gitu gak bawa buah tangan rasanya gimana gitu.

Nglewati Ampenan-singgah di aerpot lama Selaparang, nglewati Mataram (lagi) dan bablas arah Lembar. Makan siang di depot anugerah (udah di luar Mataram) dan pesen ayam taliwang lagi. Kali ini lebih enak dari yang kemarin loh. Padahal depotnya biasa aja, tapi ayam taliwangnya endess banget, sambelnya mantep. Seporsi Rp 25ribu aja dan isi beberapa potong ayam ukuran lebih besar. Sempat ngira gak bakal abis, eh tandass juga karena saking enaknyooooo.
Erpotnya udah pindah ke Lombok International Airport

Masuk kapal sekitar pukul 3 sore, dan kapal jalan pukul 03.30. Mendarat di Pelabuhan Padang Bai sekitar pukul 9 malam. Perjalanan pulang ini ujan deres banget. Sempat pula ada drama ban motor depan pecah dua kali di Lombok & Karangasem, sehingga harus ganti ban dalam baru. Hohoho. Tapi pas banget, pecah ban pas deket-deket bengkel motor.

Mulanya untuk acara pulang ini, kami santai aja. Namun karena si-bapak ngantor malem, jadi kita kejar waktu. Rupanya udah ga nutut pula, jadi deh tuh si-bapak nelpon ke kantornya ngasi tau gak bisa nge-desk karena masih di jalan.

Begitulah cerita wiken kami di penghujung tahun 2011. Really Adventure ? maybe. Sebenarnya pengen juga mengunjungi beberapa tujuan wisata di Lombok seperti pantai Kute, Banyumulek (kerajinan gerabah), sentra mutiara, sentra songket, kampung Sasak dsb, mengingat waktu terbatas, jadinya yang utama aja didahulukan. Barangkali ada duit & cukup waktu ingin kembali lagi.



Kesimpulan pribadi tentang Lombok :

1. Kotanya tenang

2. Religius (terbukti dimana-mana ada baliho gede bertuliskan “ Selamatkan Generasi Muda dengan Mengaji Maghrib), dan masjid dimana-mana --) salut

3. Resto Taliwang tidak banyak kami temukan ---) apa kami aja ya yang gak bisa cari

4. Bangunannya relatif kuno, terutama di kota Ampenan

5. Warganya ramah,seperti di Bali-lah

Kesimpulan pribadi tentang Gili Trawangan :

1. Suasana tradisional (karena gak ada kendaraan) dan internasional (seperti kampung bule)

2. Musik di resto ato bar gak terlalu ingar-bingar seperti Kuta-Bali, cocok buat yang pengen ketenangan.

3. Air asin, kalo mandi seperti mandi air laut. Sepertinya semakin malam air semakin asin (apa feelingku aja yah)
4. Swimming pool villa & hotel terletak di bagian depan, jadi kalo renang keliatan dari pinggir jalan.

Tarif transport &rate kamar di Gili Trawangan

1. Naik Cidomo keliling Gili Trawangan seluas 3 km2, 3 orang Rp 125ribu

2. Sewa sepeda pancal 1jam Rp 15ribu, 1 hari Rp 50 ribu

3. Rate kamar kisaran Rp 100ribu up

Rincian 2 Hari satu malam utk akomodasi & transportasi (tdk termasuk makan& oleh-oleh) :
Bensin Bali-Lombok pp Rp 49 ribu saja
Tarif penyebrangan motor Padang Bai- Lembar Rp 101 ribu
Tiket nyebrang ke Gili Trawangan Rp 20 ribu
Penitipan motor Rp 10ribu
Homestay Rp 175ribu
Tiket nyebrang kembali ke Pelabuhan Bangsal Rp 20ribu
Tiket nyebrang Lembar Lombok –Padang Bai Bali Rp 101 ribu
Tambal ban + ganti ban dalam baru Rp 55 ribu
Total pengeluaran 2hr-an ini kurleb Rp 1jutaan.

(hyaa maap sengaja rinciannya kumplit- ya sapa tau ada yang butuh info liburan murah ke Lombok), bujet transportasi diatas start dari Bali yaa. Kalo luar Bali, silakan hitung sendiri.



Baby's Program

Sabtu, 3 Desember 2011

Sebulan ga share apa-apa
Kali ini pembahasan masih soal hamil-hamilan ngelanjutin posting sebelumnya. Ini hanya sekedar dokumentasi catatan pribadi apa saja yang sudah kami lakukan dalam rangka supaya punya
A N A K !

Bismillah, akhirnya kita putusin untuk konsen program bebi. Manut instruksi bu dokter, dan selalu hadir di hari yang telah dijadwalkan. November, kita datang 2x. Sebenarnya di kunjungan kedua, kami udah cukup gembira. Karena waktu tes Usg Trans V, sel telur saya di sebelah kiri bagus ; ada 3 sel telur, satu ukurannya 2,1 cm yang dua lagi berapa gitu (lupa). Pokoknya ukurannya normal dan kami dikasi jadwal untuk berhubungan. Mulanya saya pikir kena PCO, tapi gak mungkin juga wong badan saya kurus begini. Begitu keliatan hasilnya menggembirakan kami positif thinking dan mikir senengnya aja, mengandaikan bahwa 3 sel telur itu berhasil dibuahi, wow punya bayi kembar 3 dong, secara eikeh-nya juga kembar. hehehe. Apalagi bu dokter  udah gak kasi resep apa-apa.

Ah tapi rupanya tidak se-simpel hitungan kami. Saya masih haid . Trus ya udah di hari kedua haid, kami kontrol lagi ke dokter. Dan saat kondisi lagi haid gitu, saya mesti Usg Trans V. Kata bu dokternya sih saya akan gak nyaman, tapi dia harus tetep melakukannya untuk mengecek folikel saya. Maka diubek-ubeklah lagi pake tuh alat yang buat saya udah brasa familiar karena udah pernah coba sebelumnya di kontrol kedua itu. Hasilnya, alhamdulillah di sebelah kiri ada 6 folikel, yang artinya udah melebihi jumlah minimal yaitu 5, gitu kata bu dokter. Yang sebelah kanan tidak keliatan folikelnya gimana dong? Lagi-lagi kata bu dokter bilang ga papa, karena antara kanan dan kiri matangnya gantian. Kondisi rahim bagus, meski ketebalannya kurang dikit lagi (lupa mestinya ukuran berapa). Kemudian sesuai prosedur diresepin (lagi) Fertin tapi dosisnya dinaikin, plus vit santa E dan tanggal-tanggal berapa aja untuk berhubungan.  Tanggal 12/12, mesti kontrol lagi untuk cek sel-sel telurku.

Karena udah meniatkan diri untuk serius, kami pun harus menjalaninya dengan suka cita . Meski dari sudut hati paling nyempil saya lebih suka ke mall liat-liat baju & sepatu daripada liat dokter meski cantik & hensem skalipun. Saya gak nyaman di tes usg trans V apalagi saat haid, tapi saya harus enjoy menjalaninya. Saya kerapkali deg-degan kalo liat layar takut kenapa-napa gitu, takut bu dokter nemu aneh-aneh. But so far, gak ada problem-oke semua. Bu dokternya juga sabar, ga buru-buru& kata-katanya selalu bikin semangat. Biasanya pulang kantor, saya bisa leyeh-leyehan, kalo jadwalnya kontrol, saya rela nyampe rumah-mandi trus pergi lagi ke RS-meski punggung teriak-teriak minta rebahan. Lumayan juga sih bujet  2x sebulan mesti ketemu dokter. Saya belum dijadwalkan tes HSG, mungkin bulan Januari kalo desember ini masih belum berhasil (ya Allah semoga berhasil bulan ini). Sementara ini cukup senang liat hasil tes yang di print dan ditempel di buku kontrol.

Visit 1 --> 31 Oktober : USG, Fertin dosis 1x1 selama 5 hr
Visit --> 9 November : USG trans V cek sel telur
Visit 3--> 30 November : USG trans V cek folikel, Fertin dosis 2x1 selama 5 hari, Santa E
Rencana Visit 4 --> 12 Desember

Dari rekapan diatas, baru juga 3x ya visit masak tiba2 mo berhasil. Jadi tetep positive thinking aja, biar terus semangattttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt !. Hingga visit ketiga ini, si-bapak belum direkomen untuk tes analisa sperma. Padahal penasaran juga pengen tau, hihihihi. Mungkin di visit berikutnya diminta tes tersebut.  Tapi saya pikir lagi, si-bapak tes sekarang ato nanti, saya juga tetep harus ngikutin prosedur tes yang harus saya jalani. Hmmm perempuan tes-nya banyak banget, huhuhu.
Oh ya untuk USG trans V, bener2 gembira saya gak perlu duduk di kursi seramm (seperti yang kerap saya baca). Cukup rebahan dan pinggul diganjal balok spon tinggi. Udah gitu juga gak perlu buka-bukaan, karena kalo pas gak pake rok, udah disediain rok juga untuk pasien. Jadi (maap) gak ngablak .

Selamat ber-akhir pekan, Fun and happy for all....

Kembali ke SpOg, lagi..

1 November 2011....

Setelah vakum setahunan ga ketemuan dengan dokter kandungan, mendadak Senin petang, 31 Oktober saya dan si-bapak resmi jadi pasien program kehamilan. Di posting sebelumnya kan sempat saya tulis, akan mulai serius lagi taon depan. Entah mengapppaaaaaa, Senin paginya = hari kedua haid, dalam perjalanan ke kantor saya jadi kepikiran kenapa gak secepat mungkin ke dokter lagi. Apalagi seperti yang saya baca-baca dan pernah saya alami, kalo ke SpOg itu pas hari kedua-kita akan diresepkan untuk pematangan sel telur. Saya juga udah pernah cerita, untuk obat semacam itu saya udah pernah mencoba 2 x di SpOg yang berbeda. Eh, saya jadi berani ke dokter lagi ini karena termotivasi dengan postingan mbak @zoothera (the dots of my life) yang bikin saya terharu & menitikkan air mata. Cerita saya di bawah ini tentu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan mbak anis.

Untuk program kali ini, saya milih di RSU Manuaba-Denpasar, ofkors .Taon lalu waktu saya cek darah thypus di lab-nya, sama dokter yang menangani saya direkomen untuk mencoba di RS-nya itu. Yap, well noted. Lagipula tempatnya dekat dengan rumah kontrakan kami. Singkatnya, sampe di kantor saya langsung nelpon ke RS tersebut untuk booking nomor antrian. dapet no-13. Daaaaaaaaaaaaaan, dokternya perempuan, alhamdulillah jadi ga malu kalo buka-bukaan, looh !.

Sebenarnya tidak hanya praktek sore, di RS Manuaba juga ada praktek SpOG pagi. Tapi pagi mana sempat. Abis nelpon RS, gantian saya nelpon si-bapak memberitaukan untuk siap anter sorenya cek ke dokter. Dari sebeerang telpon, suara my suami lempeng aja tuh, hihihiii. Beberapa kali si-bapak yang ngajakin saya konsul ke dokter. Saya aja yang masih ulur-ulur waktu.

Sungguh, Senin yang padat, uhukz. Pulang kerja, makan, mandi, siap-siap berangkat sambil nungguin si-bapak pulang meeting. Mestinya seperti biasa, Senin jatah liburnya. Berhubung ada kunjungan ibu direktur pusat sekaligus acara motivasi untuk staf redaksi, si-bapak mau gak mau liburnya gak full. Ditambah lagi, petang pe malem nganter bini ke dokter, saya dengan segala kerendahan hati minta maaf padanya karena menganggu liburnya *sok resmi.

Berangkat 17.30an , 10 menit udah nyampe lokasi. Alhamdulillah nomer antrian maju satu nomer. Kartu pasien lama saya, diganti yang baru, horeeeh. Dokter yang akan saya temui, her name Dr. Ida Ayu Chandranita Manuaba, SpOg, MM. Review sebentar, teman suami program dengan sodara bu dokter Chandranita berhasil hamil. Malah mo program lagi untuk anak kedua. Sebenarnya, saya juga penasaran dengan dengan sodara bu dokter Chandranita. His name Dr. Ida Bagus Fajar Manuaba, SpOg *nah ketauan sodaraan kan dari nama belakangnya, hehehe. 

Pantauan saya di TKP, masing-masing pasien cukup lama bisa berlama-lama di ruang praktek. Terbukti nomer saya gak dipanggil. Sampe ditinggal si-bapak nge- charge hp di mobil, eh belum ada tuh nomer saya dipanggil.  Harus sabar nunggu kali ya *huuft kipas-kipas. Untung sebelum berangkat udah makan, kalo gak bisa senewen deh saya. Mana saya juga ada kejadian tak mengenakkan. Yaituuuuuu...kunci rumah yang semestinya saya taruh di tempat rahasia, ternyata malah kebawa di tas. Dan berakibat fatal, my bil nelpon ngabarin kagak bisa masup rumah karena kunci tak ditemukan. Yaeyalah kuncinya di tas eikehhh gitu loohhh.  Sempat berantem kecil ma si-bapak, dan ipar nyamperin ke RS untuk ambil tuh kunci.  Kasian juga udah capek-capek pulang kerja masih harus nyamperin kami. Di waiting room, saya sempat diam merenungi ujialn-ujian kecil yang ada ajaaaa. Yang ngantri, yang kunci  ketinggalan, yang sempat ngambek *cari tisu. Uhukzzz. 

Jreng-jreng-jreng, giliran saya tiba juga setelah antri 2,5 jam.  Dokternya masih muda cantik-an dia daripada saya, maap gak penting ya. Kesan pertama yang saya dapat, bu dokter ini seperti yang saya arepin. Yak, kelar saya kasi penjelasan bla-bla tentang kami 3 taon ini, beliau  pun gantian ngejelasin tahapan apa aja yang mesti kami lakukan. " Harus agresif (penanganannya, red) , karena umur ya," tegasnya begitu tau saya udah 30 tahun. Nah yang bikin saya sedikit ciut, saat saya sebut tanggal-tanggal haid setiap bulannya, beliau kasi penilaian kalo siklus haid saya panjang, sama dengan artinya susah diketahui tanggal masa suburnya. Rata-rata haid saya 31 hari, 33 hari, 34 hari. Pernah sih 29 hari. Eh tapi yang saya baca-baca tuh katanya haid 28-35 hari masih normal, jadi garuk-garuuk jidat deh. To the point lainnya, beliau menyebut jika misalnya ada masalah di saluran telur, tahapan proses kehamilan dibantu dengan program bayi tabung. Kepala udah mulai pusing *ketatin ikat kepala.

Lanjut pemeriksaan USG, tidak ada masalah. Cuma saya sok tau nanya gimana kondisi rahim saya apakah retrofeksi, kata beliau iya. Dampaknya? alhmdulillah sih katanya tidak berpengaruh terhadap kehamilan. Okay, saya kemudian diresepkan Fertin 5 biji yang minum selama 5 hari berturut-turut sejak hari kedua haid atau malam itu. Trus tanggal 9 Nov, saya mesti balik kontrol untuk USG transvaginal ngliat kondisi sel telur, untuk ancer-ancer masa subur & proses pembuahan. Bulan depan, jika tidak berhasil saya tes HSG, hohohoo. Waktu saya tanya sakit apa nggak HSG itu, kata bu dokter gak sakit. Semoga deh. Secara ya, saya pasti ngeri di HSG ini. Menurut cerita yang udah pernah, katanya sih sakit. Tapi kalo sakit gitu, artinya-konon katanya saluran telur gak tersumbat alias lancar. Kalo gak berasa apa-apa, saluran telur tersumbat. Gak tau deh mari saya buktikan saja nanti. Ehemm, kapan-kapan kami pun mau sempetin untuk berkunjung ke alternatif yang sempat kami kunjungi itu (posting sebelumnya). Rasanya gak afdol, masak berkunjung sekali minta berhasil, iya gak siiy. Tak mengapa khan, medis dan non medis namanya juga usaha. 

Kata si-bapak , sementara ini kita ikuti aja yang disarankan dokter. Kalo pun kita gak sreg dengan hasilnya suatu saat nanti, kan masih ada second opinion. Agak adem perasaan saya dengar imam saya bilang begitu. Saat ini saya hanya banyak-banyak berdoa, jika misalnya wajib HSG, saluran telur saya lancar kayak jalan tol Singapura-Malaysia. Sungguh hanya itu yang banget-banget saya khawatirin. Smoga kami berdua sehat, kalo pun belum dikasi titipan anak lucu, hanyalah persoalan kesabaran dan waktu saja. Jika misalnya wajib pula melewati semua tahapan program kehamilan, smoga Allah melebihkan rezeki kami. Itu aja. 

Terkirim pula doa untuk  saudara, teman & sahabat yang sedang menunggu junior, smoga Allah mengijabah ikhtiar dan doa-doa kita, amin yra....   

Tahun Ketiga Ultah Nikah

 Minggu, 30 Oktober 2011..

Ampyun deh jadi ga produktif gini. Ada aja sih yang mo ditulis, apalah daya males ga ketulungan untuk buka laptop (persoalan klasikku). Bener-bener otak kiri, yang dipikiran tuh kerja-pulang kerja-masak-ntn tv-tidur, udah. Gitu aja tiap hari tentu diselingi blogwalking  socmed lain lewat hp-karena praktis.
Okay, Senin  17 Oktober 2011 lalu kami udah masuk tahun ketiga perkawinan. Bener-bener berkesan- halaaaah- karena before the day itu ada aja tanda pengingatnya.  Kamis siang 13 Oktober sekitar pukul 11.20, Bali digoyang gempa 6,8 SR. Meski udah pernah pengalaman beberapa kali ngerasain gempa kecil-kecilan semasa di Jogja, gempa kali ini cukup membuat saya deg-degan. Di pikiran saya waktu itu, "aduuh ketimpa gedung nih" *ngeri kann. Karena kondisi lagi dalam ruangan, dan lari keluar ruangan cuma bawa diri aja itu ditengah getaran kencang.  Panik kedua, sinyal hp ilang jadi ga bisa cek keadaan suami di rumah. Jam segitu suami kadang masih tidur & suka sekalian begadang nonton bola (maklum kerja malam). Sekitar 10 menit gak bisa kontak. Tapi syukurlah semua keluarga dalam kondisi aman, dan selamet. Di tempat lain, puluhan korban, terutama murid sekolah pada ketimpa genteng sampe harus masuk RS. Bersyukur murid di sekolah saya semuanya tidak kenapa-napa. Usai gempa itu, murid-murid dipulangin karena kondisi gak kondusif. Apalagi para orang tua udah pada berdatangan ke sekolah ngecek kondisi anaknya sekaligus jemput. Telpon di front office juga gak brenti krang-kring. Eh gak Cuma murid sih, guru dan staf  adm termasuk saya juga pada pulang cepet.
Jumat sore 15/10, gantian saya terkapar seperti patah leher. Mulanya dari siang di kantor badan udah ga enak, leher berasa mulai kaku-kaku ga jelas. Trus pulangnya saya mampir beli koyo seperti saran jeng @astyNNS. Nyampe rumah tempel-tempel deh tuh koyo ampe 4 biji, di leher ma punggung trus dipijit-pijit ringan ma si-bapak. Eh mungkin udah parah kali ya, badan tambah panas dan saya udah mulai susah miring-miringin kepala, karena sakit luar biasa. Officially saya bed rest aja. Karena demam tinggi, saya sampe minta dibeliin plester penurun panas yang biasa dipake untuk anak-anak. Tiap mo bangun dan dibantuin angkat leher ma si-bapak, saya teriak-teriak kesakitan. Besok paginya, saya juga belum bisa bangun dan terpaksa izin gak masuk kerja, untung sabtu dimana bos-bos pada off, dan masuk untill jam satu siang aja. 
Cerita wed anniversary, tidak ada perayaan khusus. Sorenya, makan-makan kue sambil ngopi di rumah lanjut dinner di luar. Kemana tempatnya, hehehe bukan tempat spesial sih, biasaa banget. Namun yang seru, dalam semalam itu kami mengunjungi 2  tempat makan. Gak cuma berdua, tapi bertiga ma adek si-bapak alias my bil yang bukan kebetulan udah sebulan ini tinggal bareng sama kami. Acara makan-makan nongkrong ini juga gak sampe larut malam, deeuh bisa-bisa saya yang kerja pagi buta ma bil gak bisa bangun kalo begadang.

Iseng cek list selama perjalanan 3 tahun ini :
Rumah --> belum punya
Baby --> belum dikasi
Jalan-jalan ke Lombok & Palembang --> pengen banget bisa hanimun kesana *garuk-garuk aspal depan rumah
Dll-dll @@@@
dan sepertinya taon depan salah satu prioritas yang harus kami lakukan adalah intensif program anak yang artinya harus ngumpulin bujet untuk bisa rutin ke dokter, ditengah keinginan lain-lain yang juga banyak. Seandainya bisa gunting duit sendiri ya Allah.

Galau di Malam Sabtu

Jumat, 7 Oktober 2011
@home...(padahal gak ada yang nanya posisi lagi dimana)

Bulan sepuluh kembali datang, dan beberapa hari lagi wedding anniversary... huhuhuhu time flies ya... time flies when you love someone-kata pepatah yang tidak saya ketahui siapa penemu kalimat tersebut.
Sebenarnya punya beberapa rencana (enggak banget deh-rencana mulu ujung-ujungnya realisasi nol) untuk merayakannya. Pengen honeymoon ke suatu tempat yang kami impikan (tapi sepertinya mustahil dalam waktu dekat ini-tertunduk lesu). Yang paling deket sih, pengen ke Rock bar-Ayana Resort. Bukan check in   melainkan untuk melihat sunset aja . Lokasinya di Jimbaran sono, kira-kira 1,5 jam-2 jam dari tempat tinggal kami. Tempat ini udah sering diulas para tamunya di blog masing-masing, dan ehemmm hits banget buat turis Jakarta, dan lainnya. Meski gak nginep di resort yang room rate-nya termurah sekitar 1,6 jeti plus-plus itu, tamu umum boleh kok sekedar ke Rock Bar. Itulah mengapa, diriku juga pengen kesana. Latah banget. Gimana gak latah, yang luar Bali aja nyempetin , masak iya kami yang di Bali malah belum pernah tau lokasi tersebut-haiyyaah penting gak sih.
Kapan hari sempat chatting Fb ma temen SD dulu yang sekarang jadi staf di Ayana. Hehehe tambah bikin mupeng banget kesana dengar ulasannya. Meski kalo pun kesana -sepertinya gak bakal (mampu) tega beli makanannya. Paling pesen minum doang yang paling murah.  Hehehe jadi pesen minum aja gitu. Yang penting kan bisa ngliat kayak gimana penampakan si Rock Bar ini. Gimana rasanya turun lewat lift untuk sampai ke batu karang (kalo jalan ada 100 tangga yang harus dilewati-kalo gak inget crita teman saya ). Trus liat matahari terbenam pelan-pelan sambil meneguk orange juice. Gimana realisasinya? mari kita liat nanti sajalah-karena lumayan jauh tempatnya dan udah kebayang males duluan *toenggg. 
Lanjut ngayal, tiba-tiba pengen ambil master, suatu saat nanti. Keliatannya mengasyikkan, menekuni buku-buku kuliah, cari ilmu di kampus. By the way, suka iri aja gitu sama teman yang dapat beasiswa S2 ke luar negeri seperti Australia & Inggris. Mana kuliahnya cuma setahun. Sementara S2 di dalam 2 tahunan ya untuk menempuhnya (duittt darimana cyynn, semangat kendor lagi deh). Memang sih sempat saya pikir, lanjut lagi juga tidak terlalu penting karena saya bukan wanita karir beneran yang pasang target umur sekian posisi ini, umur segitu posisi itu dengan serentet gelar akademis. Bukan pula PNS, yang untuk mencapai posisi Kadis syaratnya min S2. Tapiii, saya pikir-pikir lagi, gak ada salahnya kan mencari ilmu selagi masih dikasi kesempatan alias masih ada umur dan Insya Allah rezeki. Lah lagi mbahas soal kuliah, dasar galaunya saya, saat iseng minta izin si bapak, sempat-sempatnya saya nyeletuk, "ah tapi nanti pasti males ya waktu ngerjain tugas, trus bikin tesis. Gak usah aja deh", hehehe galau bener deh saya. Apakah saya suatu saat lanjut S2 ? wallahu a'lam, yang penting udah niat, soal tercapai atau tidak, biarkan Allah yang menyelesaikannya (pasrah). Soal usaha  minimal short course ke luar negeri, sempat beberapa kali saya lakukan. Namanya juga mencoba usaha, tapi belum berhasil gimana doong. Yang pasti, tiap ada kesempatan, saya berusaha mencoba. Gak muluk-muluk, udah bisa kursus singkat 2 minggu aja di negara mana gitu-udah syenang , impianku. 
Mari abaikan ketikan galau diatas. Lagi ikut dukacita untuk kepergian Jobs. Huhuhuhu belum sempat mampu punya Ipad 2, penemunya tiada.  Kagum dengan alm, dengan Apple temuannya menjadi sesuatu banget di dunia ini. Jadi inget retweet @fahiraidris dari sapa gitu kemarin, dia menyebut ada 3 apel yang berpengaruh di dunia, 1. Apel Adam-Hawa (buah Khuldi bukan sih?), percobaan apel Isaac Newton (ada yang inget rumus apa itu?), dan apel by mr. Jobs. 

Happy wiken semuanya, smoga berkahNya selalu tercurah untuk kita...



Rapel Curcol

Sabtu Malam, 24 September 2011

Udah lama banget ga nulis-nulis di mari...hampir satu bulan. Gara-garanya, hmmm apa ya. First konsen cari kerjaan setelah udahan di ex kantor, dan beberapa hari setelah lebaran, dapat panggilan tes di salah satu sekolah berlabel national plus, ga pake ribet hari itu juga abis tes lanjut trial setengah hari dan besoknya udh bisa mulai kerja. Alhamdulillah.

Malam  ini ol di rumah dengan modem baru, sim card-nya juga. Beli tadi siang waktu pulang krja dan melipir bersama @rosihan_anwar. Saya review bentar deh :
   1. pake modem Huawei E153 Rp 300 rb. Trus pake kartu perdana tri 2 G Rp 80 ribu. Kenapa pake 2 merk diatas, karena modem tersebut bukan bundling dengan kartu perdana, alias sim card bisa ganti merk lain kalo ga cucok. Kenapa pake tri, karena sinyalnya kenceng banget boo buat nge-net. Udah pengalaman pake utk hp samsung, sinyalnya wuz-wuz-wuz. Gak tau siy kalo di tempat lain. 
    2. 4 taon lalu, saya pake modem IM2 broom bandrol 1,5 juta. Tapi saya dapet harga khusus jadi cuma bayar Rp 500 ribu. Sayangnya udah lama juga si broom kita lempar di lemari bis lemoot nauzubillah. Akhirnya langganan dong pake speedy yang super duper kenceng, cuma suka mo pingsan bayarnya *Rp 500-750 ribu sebulan* bukan untuk bisnis ol melainkan sekedar eksis di social media . Waktu itu Speedy baru diluncurkan dan belum ada yang paket murah *sigh. Daripada bikin tajir Speedy, dan kita kere, dengan senang hati kita say bye2 dengannya setelah 6 bulan langganan dan bisa tarik napas lega.

Selanjutnya,  ini ringkasan selama off nge-blog beberapa waktu lalu :

Cerita Lebaran
Pengalaman menyenangkan, yakni hutang puasa cuma sehari aja-itu pun “bocornya” pas abis buka puasa di hari minggu sama dengan utang sehari di hari senin (saya pilih lebaran selasa-meski ga bisa juga sholat Id) . Saya lumayan lama tuh telat haidnya-udah GR aja dikasi “baby” di romadon itu. Apalagi di setiap malam, saya jadi rajin tahajud & sholat lain (maap bukan lebai pamer & sok solehah). Gimana gak rajin sholat malem karena momennya sambil nyiapin sahur, wkkkkkwkkk iya gak sih. Eh tapi ternyata, saya belum hamil. Sedih? Udah biasa kali ya berharap2 cemas, tapi gak sampe segitunya sih. Barangkali Allah memang meminta kita untuk kembali ikhtiar medis yang memang sudah kita rencanakan setelah lebaran dan waktu luang kita berdua, dan duitnya yang mesti disiapin *ada pohon berdaun duit ga ya?*. Bagi saya, romadon taon ini indah banget dan berasa khusyuknya-harus kami syukuri itu.  
Kegembiraan lain, family dari Jatim pada libur lebaran di Bali dan kita nemenin mereka jalan-jalan. Seneng bisa kumpul bareng. Suka ma momen sama-sama itu. Priceless.

Mencoba Ikhtiar Alternatif
Mo cuek aja gitu karena ga bisa hamil cepet, kok ya ga bisa (biar ga dibilang muna). Udah mo 3 taon sodara-sodara  kosong. Rasan-rasan ma si-bapak pengen nyoba “bertamu” ke rumah seseorang yang pernah direkomen ke kami. Kebetulan banget seseorang ini namanya Tuna, rumahnya satu daerah dengan asal si bapak. Yo wis sekalian mudik, mampirlah kami ke rumah beliau. Kami  panggil Datuk Tuna. Gampil banget cari alamatnya, karena berada di jalur utama arah rumah si-bapak. Tapi ya tetep aja nanya orang-orang sekitar-dimana lokasi rumahnya. Alhamdulillah langsung ketemu dan gak pake antri. Setelah basa-basi sejenak si bapak dengan datuk Tuna dengan bahasa daerah mereka, sampailah kami dengan menyampaikan maksud dan tujuan.  Metode pengobatannya siy, bukan  pijet ala mbah dukun pijet. Namun beberapa gerakan yang kami lakukan, seperti jempol tangan dan kaki kami berdua yang disatukan dan dideteksi-yah pokoknya gitu deh.  Daaaaaannnn, menurut beliau-peranakan saya jauh *garuk-garuk jidat-diapain ya biar deket? *. Oya, beliau juga pake media daun sirih dan bawang merah yang diusapkan ke perut kami. Karena saya lagi datang bulan, beliau minta setelah saya bersih, saya harus telpon beliau dengan nyiapin air yang dibacain doa ma beliau. Air ini nantinya harus kami minum dan diusap ke perut *sudah kami lakukan*.
Yang membuat kami antusias adalah beliau ini ternyata seperti orang kesayangan artis DN dan suaminya (udah aku bocorin ke @windia07 wkt bbm an   hehehe). Itu kita liat dari foto yang terpajang di dindingnya. Beliau juga cerita kalo si DN ini kerap memintanya datang ke Jakarta. Tinggal terbang, karena duit tiket ditransfer ma si artis *enak bener*. Menurutnya, beliau jugalah yang mengobati suami si DN yang sempat gak bisa jalan setelah kelar salah satu sinetron yang dibintanginya (peran jadi penderita down syndrome). Disamping cerita artis, beliau pun kasi crita semacam penyemangat gitu, beliau kasi contoh ada pasiennya yang udah 15 tahun kosong dan lagi isi. Subhanallah. Beliau sehari-hari buka praktek di 3 tempat, salah satunya di Denpasar *kapan-kapan mo ke tempat prakteknya*. Tapi antriannya duilahh banyak bener (testimoni sejumlah pasiennya), meski pagi2 dateng untuk ambil antrian. Jadi kami bersyukur bisa ketemu Datuk tanpa repot antri seperti pasien lain. Sementara itu dulu usaha yang kami lakukan. Usaha selanjutnya step-by step lah, jika ada rezeki-maklum keperluan cukup banyak apalagi udah mo akhir taon gini *duuuh cepet banget sik*

Sekian posting kali ini. 


Hunting New Job & ldul Fitri


Selasa, 23 Agustus 2011

Oahemmm lama bener ga posting tulisan baru di jurnal ini. Ada apa dengan saya? Hehehe biasa aja, yang pasti bukan udah merasa bosan. Tiap hari saya berkunjung kesini kok, mengecek posting baru di list sebelah kanan ini, sungguh jadi bacaan yang menyenangkan bagi saya.  Bisa main-main ke blog teman-teman. Namun maafkan sering banget abis baca langsung pergi gitu aja. Gak  ninggalin komen. Maap-maap. Bacanya dari hp yang kadang suka lemot loading, jadi ya sut deh gak bisa komen-komen.
Padahal biasanya, saya ninggalin jejak kok. Kalo ngeblog lewat pc kantor, koneksi jarang rewel. But sekarang, berhubung udah ga punya kantor lagi, jadi ya gini deh. Mo buka lewat laptop kok ya males bener, lebih handy pake Hp. Oya FYI-eh pede banget ada yang minta informasi, udah berapa hari ya, hmmm tepatnya sebelum akhir Juli lalu saya udah ga di kantor lama. Jadi ceritanya, lagi jobless gitu deh sekarang. Hingga pertengahan Romadon ini, saya sibuk apply, dan menghadiri beberapa panggilan untuk interview. Doa saya, semoga disegerakan  dapat kantor baru, yang Insya Allah lebih baik dari sebelumnya. Amiin. Alesan ga di kantor lama? biarlah jadi rahasia Illahi, hehehe, gak ding. Pada intinya, ingin ada kemajuan karir, barangkali Insya Allah di kantor baru saya mendapatkannya, amin yra. Doain ya man teman (pede ada yg baca)
 Biasa ngantor trus break, saya coba syukuri dengan menikmatinya. Apalagi bulan romadon gini-saya ambil hikmahnya. Bisa quality time with si-bapak. Dari ngabuburit sambil bela-beli menu buka, abis subuh bisa puas2in tidur, yah saya nikmati betul deh. Apalagi menu buka –sahur saya jarang masak. Jadi nyantai abis ya hehehe. Kerjaan rumah, macam nyuci & setrika bisa sering saya lakukan, dimana saat ngantor hanya bisa melakukan sepekan sekali.
Kegiatan lain tak terkecuali melototi lowongan pekerjaan di koran, nganter dokumen lamaran & CV sampai berdebar-debar nunggu telpon untuk panggilan wawancara.  Saya akui, umur segini memang bukan saatnya hunting job, melainkan  udah mapan dalam berkarir-bagi yang bekerja di kantor orang. Itu hitungan logikanya siy. Tapi sungguh saya bener-bener mensyukuri apa yang terjadi dalam hidup saya ini. Sempat dulu ada yang taruhan saya gak tidak akan nikah dengan calon suami, karena kata mereka saya pasti gak bakalan mo resign dan kehilangan karir. Hehehe ternyata salah tebakan mereka. Dengan sukacita saya resign dari kerjaan pertama demi menikah dengan suami yang satu kantor. 
Now, saya kembali menikmati jatuh bangun memulai karir lagi. Dari awal seperti beberapa waktu lalu.  Jujur saya belum siap kalo misalnya harus berhenti kerja samsek, dan diam di rumah. Why oh why ? saya masih pengen beraktualisasi di dunia kerja, masih pengen maksimalin tenaga dan pikiran selagi usia masih produktif. Ambisi karir? Maybe. Pada intinya pengen ngumpulin modal untuk masa depan. Apalagi si bapak mendukung saya untuk bekerja dan menapak karir. Lagian juga gak tega membiarkan si-bapak kerja sendirian-meski Insya Allah cukup atau dicukup-cukupkan untuk mengcover kebutuhan rumah tangga . Gimanapun hati kecil saya pengen berkontribusi secara  ekonomi untuk keluarga kecilku ini .  Jadi memang saya ma si-bapak harus jadi tim ekonomi yang kompak *haiyyaaah*. 
 Hmmm, kalo diitung total saya udah merasakan 3 kantor. Tentu yang paling membekas adalah kantor pertama, dimana tidak hanya cari duit disitu tapi dipertemukan dengan si-bapak. Kantor kedua, biasa aja, karena gak terlalu lama disana. Trus kantor yang kemarin, yang diatas biasa aja, maklumlah hampir 2 tahun disono.
Sempat siy si bapak ngusulin saya ngembangin usaha kecil2 an yg saya rintis . Saya-nya yang belum siap. Belum siap dengan segala resiko dunia usaha. Karena awal mula dulu cuma untuk selingan aja disela rehat kantor. Apapun itu, saya yakini Allah Maha mengetahui dan memberi apa yang terbaik untuk setiap hambanya.
Persiapan Lebaran
Berhubung romadon ini belum punya bos baru, alias gak dapat THR ya udah saya nikmati aja THR si-bapak. Heheheeee lebaran kali ini  bujet transportasi yang tahun lalu sewa mobil untuk mudik,  coret alias udah bisa mudik dengan sedan sederhana kami. Tak terhitung alhamdulillahnya. Baju lebaran,  udah beli abaya untuk berlebaran di rumah mertua. Suami pilih baju koko lengkap dengan sarung baru. Sengaja udah belanja pekan lalu secara THR udah cair. Pengalaman juga, taon lalu saya belanja beberapa hari sebelum lebaran, duuh bener-bener susah milih karena rame poll. Belum lagi, stok yang bagus dah pada abis, huaaaa. Lagian pengen menjalani sisa Ramadan dengan khusyuk tanpa harus mikirin belanja ini itu.  Tinggal tuker duit baru untuk angpao untuk sodara2 si bapak, parsel untuk oleh2  dan nyiapin untuk kewajiban a.ka zakat. Dan biasanya kami mudik ke rumah mertua tuh H-1 pagi, dengan nyempetin singgah dulu di rumah my parents. Malemnya, kami lengkap dengan adik2 ipar biasa jalan-jalan sambil menikmati  malam taqbiran  dan beliin baju lebaran untuk 2 ponakan yang masih krucil.
Begitu ceritaku di romadon kali ini, apa ceritamu… (copas iklan..)
Selamat menjalani sisa perjalanan ramadhan lagi,…

Profesi Impian

SELASA, 26 JULI 2011

Sepekan lebih gak posting crita baru ....

Kali ini pengen menuliskan pekerjaan masa depan. Loh memang kerjaan sekarang ? saya masih kok kerja seperti biasa. Masih betah. Tapi ya apa salahnya  memikirkan job menarik yang tiba2 muncul sejak beberapa bulan lalu (nggak tiba2 juga sih).

Yups, saya kepikiran pengen seperti Amelia Masniari alias Miss Jinjing *akibat koleksi buku2 tulisannya*. Bisa handle grup untuk tur ke LN. Berlebihan gak siiy... Keliatannya enak banget, bekerja dengan bepergian ke LN. Oww sungguh sangat menginginkannya. Pergi paling lama seminggu ke satu negara. Trus dua minggu kemudian anter grup lagi, menyenangkan...hehehe.

Jujur mengakui, trip yang baru saja saya lakukan beberapa pekan lalu salah satunya karena terinspirasi Miss Jinjing. Selain karena suka baca-baca dari majalah atau buku tentang tempat-tempat menarik di luar sana, dan nonton dari TV.  Dalam pikiran saya juga tercatat rapi bahwa before die saya mesti mewujudkan keinginan itu. Di rumah, saya juga udah koleksi beberapa buku tentang travelling. Selain nambah wawasan pribadi, niatan pengen mengaplikasikannya.
ambil dr google : jajadu.blogspot.com

Untuk negara yang belum pernah saya kunjungi seperti Thailand, Vietnam, halah jadi kepikiran juga pengen kesana. Jadi kalo misalnya ada yang minta dianterin, saya udah bisa handle *lebayy*. Saya sih pengen mulai dari keluarga. Karena dari pengamatan saya, cieeeh, ada nih fam saya yang hobi travelling. Tiap tahun travelling- nya ke Bali (gak bosen apa ya). Nah lo, jadi pengen prospek mereka utk jalan2 ke Singapura-Malaysia. Hehehe. Atau teman-teman kenalan saya dan  suami disini. Yah sekarang masih lihat-lihat potential market dulu.
 
Pengennya nih, saat membawa rombongan kecil itu, mereka benar-benar menikmati perjalanan dan liburannya-off course.  Karena ada kalanya tuh -nih kata Miss Jinjing dalam bukunya- kalo ikut paket tur itu jam kunjungan ke satu tempat tuh ketat banget. Kayak diuber-uber. Belum puas eh udah ganti tempat lagi. Saya gak pengen seperti itu. Pada intinya mendampingi dan membuat mereka puas dengan agenda perjalanan yang saya susun *prikitiw-uhuks2*.

Sekian dulu menuangkan apa yang ada dalam pikiran saya. Jika terwujud, ya Alhamdulillah Allah mengabulkan impianku. Jika tidak, minimal  sebelum mati kelak saya sudah mengunjungi beberapa belahan dunia utk jalan2 dan trutama ibadah *rajin nabung demi sblm mati*. Allahumma amin.

Nungguin Tgl Merah

JUMAT, 15 JULI 2011


Horeeeee -horeee sabtu besok libur (ada hari raya Kuningan di Bali). Beginilah nasib karyawan yang mendambakan tanggal merah. Kok hepi gini sih, kan udah dapet libur 5 hari seminggu lalu *tutup mata*. Beda kan ya liburannya. Kalo yang pergi 5 hari itu seluruh badan bergerak dan belum sempat pijet refleksi. Kalo liburan besok maunya santai, -leyeh-leyeh kayak di pantai Kuta.
ambil di google : santai di laut

Gara-gara pelesiran kemarin, hehehe ada teman yang serius mo ngajakin saya vacation lagi. Tujuannya ke Thailand (sama seperti tawaran Elsa-tantenya Dija). Eih tapi-tapi, kayaknya harus di coret deh . Saya bukan istri Direktur bank yang bisa kapan aja pergi jalan-jalan tanpa mikirin duit darimana, ato artis yang jualan suara udah bs bobo pake duit.

Bagi saya sementara ini cukup pengalaman di 2 negara itu aja ;

1. Bentuk rasa syukur saya dikasi sehat, rezeki dan kaki yang kuat utk jalan2 di negeri orang
2. Kalo mesti dikunjungi lagi : kurang seru, karena udah pernah kesana. Kecuali ada yang ngajak saya, gretong, saya jadi pemandunya hohohohoh gak nolakkk deh !
3. Bukan sok Indonesia, tapi berada di luar tanah air, sumpah saya merasa kangen banget untuk segera kembali. 
4. Kalo yang kemarin jalan2nya just for fun, next pengen yang bernilai religi. Amin, Insya Allah. Semoga dipanjangkan usia.

Selamat menikmati hari libur, semoga hepi & menyenangkan....