Pijet Hamil

Geli ya nak di pijet perutnya
JUMAT 15 OKTOBER
      " Kok, perutmu bagian sini keras banget. Aku curiga kamu hamil nih," kata tante saya saat hendak memijat perut saya sebulan lalu. Tentu saja, dapet kata-kata seperti itu saya dalam hati gembira sekali. " Amin", kataku dalam hati. " Ah masak siy tante," sahutku sambil sedikit nerveous. " Iya, ini loh kok keras ya," katanya lagi sambil mulai melakukan gerakan memijat perut saya. " Gimana tante, bener nih hamil," tanyaku lagi penuh penasaran. " Ya, Insya Allah," katanya mantap. Dan lagi-lagi, saya aminkan dalam hati.

         Pijat yang dilakukan tante saya itu tak lain ya dalam rangka supaya sayanya bisa segera hamil (usaha dot com). Sebelumnya, saya suka menolak mentah-mentah kalo ada yang ngasi saran untuk urut bagian perut. Selain geli, pijat perut tuh kadang suka ga nyaman setelah selesainya. Kalo ga salah inget, duluuuu bgt, waktu masih gadis, pernah lah ya massage seluruh badan plus urut di perut.Dan efeknya, kelar pijet perut ini brasa gmn gitu.

        Nah, berhubung kata tante, saya ini perlu "dicek up," ya udahlah manut aja. Meski batin ini menolak (hyaa lebai deh). Kok ya kebetulan beberapa hari setelah lebaran , tante saya sekeluarga holiday ke Bali. Sehari sebelum pulang, langsung deh ditodong my misua untuk mijet istrinya ini. Karena tante yang ditemani Om plus cucunya ini rela balik ke rumah kontrakan saya di denpasar, tentunya dengan mobil yang disopiri suami saya (mereka inep di rumah ortu di Tabanan, 20 km dr Denpasar) saya "terpaksa" menerima pijetannya.

      Sambil melafalkan doa, mula-mula kaki saya yang diurut. Sakit banget rasanya, ampe saya teriak-teriak kayak kesurupan kata tante. Katanya pijet di telapak kaki dan kaki untuk ngebenerin urat-urat yang ga bener. Kelar urut kaki, baru deh naik ke perut.
" waduh tan, kalo saya bener hamil, ga papa nih dipijet," tanya saya agak kuatir. "O ga papa, justru bagus, biar bayinya mapan (aduh mapan bhs Indonesianya apa ya)," jawab tante sambil mengurut-urut perut saya.
Karena udah ditebak hamil, maka sayapun buka crita kalo emang lagi telat haid. Saya bilang juga, kalo udah 3 bulanan ini haidnya suka mundur seminggu bahkan pernah sepuluh hari. Pas perut saya ini dipijet, kok rasanya nyaman, dan menikmati betul pijetannya. Kelar pijet, tante sekeluarga balik ke "base camp" untuk balik keesokan harinya, sambil tak lupa si-Om mendoakan saya dan suami agar segera punya momongan.

      Besok malamnya, entah mimpi apa sebelumnya, perut saya kok berasa begah, mules, ga enak sekali. Langsung kebayang deh apa itu efek pijetan tante. Beneran, perut saya tambah parah sakitnya. Sampe-sampe saya nelpon suami yang lagi di kantor  untuk segera pulang. Gara-gara perut parah sakitnya itu, saya ampe batal mandi, dan langsung rebahan di kamar sambil menangis. Sumpah mati, kayaknya itu sakit perut terhebat yang pernah saya alami. Dalam hati saya juga berpikir, mungkin mau haid nih. Tapi, sebelum2nya gak pernah tuh sakit kayak begitu. paling mules kecil aja, itu juga ga tiap datang haid.

       Lama juga saya menahan sakit perut, sampe-sampe mau dibawa ke dokter sama suami.Saya juga udah bersumpah gak mau pijet perut lagi. " Ya, mudah-mudahan sakit perut ini gejala tanda perutmu udah bagus, penyakitnya udah ilang dipijet tante kemarin. Mungkin juga ini mau haid," kata suami saya mencoba menghibur. Huhuhu, tetep aja, saya nangis tersedu-sedu sedikit menyesali kenapa mesti pijet.

    Untungnya, paginya udah berkurang sakitnya. Dan beneran, rabu malem saya dipijet, kamis malem sakit perut, jumat pagi, palang merah deh. Cepat banget responnya, itu terhitung saya 7 hari telat haid. Mudah-mudahan memang betul pijetan itu bermanfaat membereskan "hal-hal" yang gak betul di badan saya. Terlebih tante saya ini juga bukan coba-coba pijetnya, tapi karena emang punya keahlian memijat.





  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini