Hunting New Job & ldul Fitri


Selasa, 23 Agustus 2011

Oahemmm lama bener ga posting tulisan baru di jurnal ini. Ada apa dengan saya? Hehehe biasa aja, yang pasti bukan udah merasa bosan. Tiap hari saya berkunjung kesini kok, mengecek posting baru di list sebelah kanan ini, sungguh jadi bacaan yang menyenangkan bagi saya.  Bisa main-main ke blog teman-teman. Namun maafkan sering banget abis baca langsung pergi gitu aja. Gak  ninggalin komen. Maap-maap. Bacanya dari hp yang kadang suka lemot loading, jadi ya sut deh gak bisa komen-komen.
Padahal biasanya, saya ninggalin jejak kok. Kalo ngeblog lewat pc kantor, koneksi jarang rewel. But sekarang, berhubung udah ga punya kantor lagi, jadi ya gini deh. Mo buka lewat laptop kok ya males bener, lebih handy pake Hp. Oya FYI-eh pede banget ada yang minta informasi, udah berapa hari ya, hmmm tepatnya sebelum akhir Juli lalu saya udah ga di kantor lama. Jadi ceritanya, lagi jobless gitu deh sekarang. Hingga pertengahan Romadon ini, saya sibuk apply, dan menghadiri beberapa panggilan untuk interview. Doa saya, semoga disegerakan  dapat kantor baru, yang Insya Allah lebih baik dari sebelumnya. Amiin. Alesan ga di kantor lama? biarlah jadi rahasia Illahi, hehehe, gak ding. Pada intinya, ingin ada kemajuan karir, barangkali Insya Allah di kantor baru saya mendapatkannya, amin yra. Doain ya man teman (pede ada yg baca)
 Biasa ngantor trus break, saya coba syukuri dengan menikmatinya. Apalagi bulan romadon gini-saya ambil hikmahnya. Bisa quality time with si-bapak. Dari ngabuburit sambil bela-beli menu buka, abis subuh bisa puas2in tidur, yah saya nikmati betul deh. Apalagi menu buka –sahur saya jarang masak. Jadi nyantai abis ya hehehe. Kerjaan rumah, macam nyuci & setrika bisa sering saya lakukan, dimana saat ngantor hanya bisa melakukan sepekan sekali.
Kegiatan lain tak terkecuali melototi lowongan pekerjaan di koran, nganter dokumen lamaran & CV sampai berdebar-debar nunggu telpon untuk panggilan wawancara.  Saya akui, umur segini memang bukan saatnya hunting job, melainkan  udah mapan dalam berkarir-bagi yang bekerja di kantor orang. Itu hitungan logikanya siy. Tapi sungguh saya bener-bener mensyukuri apa yang terjadi dalam hidup saya ini. Sempat dulu ada yang taruhan saya gak tidak akan nikah dengan calon suami, karena kata mereka saya pasti gak bakalan mo resign dan kehilangan karir. Hehehe ternyata salah tebakan mereka. Dengan sukacita saya resign dari kerjaan pertama demi menikah dengan suami yang satu kantor. 
Now, saya kembali menikmati jatuh bangun memulai karir lagi. Dari awal seperti beberapa waktu lalu.  Jujur saya belum siap kalo misalnya harus berhenti kerja samsek, dan diam di rumah. Why oh why ? saya masih pengen beraktualisasi di dunia kerja, masih pengen maksimalin tenaga dan pikiran selagi usia masih produktif. Ambisi karir? Maybe. Pada intinya pengen ngumpulin modal untuk masa depan. Apalagi si bapak mendukung saya untuk bekerja dan menapak karir. Lagian juga gak tega membiarkan si-bapak kerja sendirian-meski Insya Allah cukup atau dicukup-cukupkan untuk mengcover kebutuhan rumah tangga . Gimanapun hati kecil saya pengen berkontribusi secara  ekonomi untuk keluarga kecilku ini .  Jadi memang saya ma si-bapak harus jadi tim ekonomi yang kompak *haiyyaaah*. 
 Hmmm, kalo diitung total saya udah merasakan 3 kantor. Tentu yang paling membekas adalah kantor pertama, dimana tidak hanya cari duit disitu tapi dipertemukan dengan si-bapak. Kantor kedua, biasa aja, karena gak terlalu lama disana. Trus kantor yang kemarin, yang diatas biasa aja, maklumlah hampir 2 tahun disono.
Sempat siy si bapak ngusulin saya ngembangin usaha kecil2 an yg saya rintis . Saya-nya yang belum siap. Belum siap dengan segala resiko dunia usaha. Karena awal mula dulu cuma untuk selingan aja disela rehat kantor. Apapun itu, saya yakini Allah Maha mengetahui dan memberi apa yang terbaik untuk setiap hambanya.
Persiapan Lebaran
Berhubung romadon ini belum punya bos baru, alias gak dapat THR ya udah saya nikmati aja THR si-bapak. Heheheeee lebaran kali ini  bujet transportasi yang tahun lalu sewa mobil untuk mudik,  coret alias udah bisa mudik dengan sedan sederhana kami. Tak terhitung alhamdulillahnya. Baju lebaran,  udah beli abaya untuk berlebaran di rumah mertua. Suami pilih baju koko lengkap dengan sarung baru. Sengaja udah belanja pekan lalu secara THR udah cair. Pengalaman juga, taon lalu saya belanja beberapa hari sebelum lebaran, duuh bener-bener susah milih karena rame poll. Belum lagi, stok yang bagus dah pada abis, huaaaa. Lagian pengen menjalani sisa Ramadan dengan khusyuk tanpa harus mikirin belanja ini itu.  Tinggal tuker duit baru untuk angpao untuk sodara2 si bapak, parsel untuk oleh2  dan nyiapin untuk kewajiban a.ka zakat. Dan biasanya kami mudik ke rumah mertua tuh H-1 pagi, dengan nyempetin singgah dulu di rumah my parents. Malemnya, kami lengkap dengan adik2 ipar biasa jalan-jalan sambil menikmati  malam taqbiran  dan beliin baju lebaran untuk 2 ponakan yang masih krucil.
Begitu ceritaku di romadon kali ini, apa ceritamu… (copas iklan..)
Selamat menjalani sisa perjalanan ramadhan lagi,…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini