My Passport (Catatan tentang Imigrasi Denpasar)

JUMAT, 6 Mei 2011

... postingan dengan tema yang sama dengan mamanya rapha...
Dari kapan hari belum sempat bikin paspor. Merasa masih lama berangkat. Padahal udah 2 bulan lagi. Akhirnya minggu ini pengurusan dokumen itu saya selesaikan. 
Yang membuat saya puas, saya urus paspor sendirian loh. Suami gak bisa nganter karena ada acara. Dan memang sudah saya niatin untuk urus sendiri biar tahu prosedur. Disamping itu juga belajar mandiri kan mo pergi ke negeri orang harus dilatih keberanian dari sekarang. Hihihiiiii....

Dokumen asli macam ijazah terakhir dan akte yang disimpan my pap, saya ambil minggu lalu. Trus hari selasa lalu mulai saya copy2 (sesuai aturan untuk copy paspor biar gak bolak balik) di rumah biar siap semua pas di kantor imigrasi. Tinggal nyiapin aja sih, karena apa saja syarat bikin paspor udah saya search sejak lama. Hehehehe thanks simbah gugel.

Dokumen untuk paspor :
1. Akte lahir asli
2. Ijasah terakhir
3. Kartu Keluarga
4. KTP
5. Surat rekomendasi bikin paspor dari kantor (Diteken bos.  Beliau bilang  "ya penting punya paspor ini" . Xixiixixi. Tengkyu pak ).
6. Buku  nikah (bagi yang sudah)

Semua dokumen itu fotocopy rangkap 1 aja. Utk KTP hsil copy nya harus sejajar gak boleh dipotong.
hasil googling

Trus hari kamis kemarin (5) pagi jam 8 saya udah meluncur ke kantor imigrasi klas 1 Denpasar di Jln. Di Panjaitan (komplek kantor pemerintahan prop. Bali). Saya pikir bakal butuh waktu lama, makanya saya terpaksa minta tuker masuk kerja siang. Eh lha cuma butuh setengah jam aja di hari pertama. 

Ini dia rinciannya 30 menit di Hari pertama :

1. pergi ke loket permohonan paspor, ada 4 loket yang saya liat. Di loket itu saya bilang mo bikin paspor. Si ibu petugas langsung cekatan ngasi form  sambil mengarahkan agar beli map dulu di belakang.

2. Baiklah pergi area belakang ada loket kecil disitu bilang beli map.  Ditebus dengan Rp 10rb. dapet map kuning lengkap dengan cover hijau (buat cover paspor kali ya). Tauu deh.

3. Isi form. Di bagian isi form ini saya sedikit bingung. Soalnya gara-gara nama saya. Di akte dan ijazah ditulis lengkap nama plus gelar lahir ( paling keki pake gelar ini. Tp gmn lagi hihihiiiii bs marah si-mbah saya uhuks.). Sementara di KTP ma KK nama tanpa gelar. Syukur bisa lancar saya isi.

4. Form yg udah kita isi lengkap masukkan ke map kuning dilengkapi berkas fotocopy. Serahkan petugas loket. Nunggu dipanggil dengan no antrean warna hijau yang udah dikasi. Saya dapet no 11A.

5. Hitungan 5 menit udah dipanggil, diminta berkas asli, dicocokin ma fotocopy. Trus dikasi no antrean warna biru untuk datang besoknya sambil membawa dokumen asli. No yang saya dapet 16B

note : antrian tidak terlalu banyak, jadi pantaslah saya gak perlu nunggu lama.

Hari kedua Jumat (6):

1. Pergi ke loket 4 sambil nyerahin kartu biru yang dikasi hari pertama. Petugas cari map kita sambil ngasi kwitansi untuk dibayar di kasir.
2. Serahkan kwitansi ke kasir. Tunggu nama dipanggil. Saya dapet no antrian 39
3. Baru bayar Rp 200 rb untuk SPRI
                            Rp   55 rb  untuk TI
   jadi total Rp 255 rb ditambah biaya map hari pertama Rp 10rb =Rp 265 rb. 
Gak tauu kalo biaya calo. Hehehe saya gak liat ada calo disana mungkin juga gak ada kali ya. Apalagi dibeberapa lokasi strategis ada tulisan larangan pake calo

4. Serahkan kwintansi ke loket 4. Lanjut nunggu panggilan untuk ;
5. Foto dan sidik jari . Dandan yang keren biar ok hasilnya. Hehehe.
6. Kelar no.5 ngantri bentar untuk interview di ruangan sebelahnya.
Saat interview ini saya conform soal nama lagi. Petugas bpk muda  yang dari name tag-nya itu seperti nama orang Sumatera Utara kasi jawaban jelas. Berikut kasi solusi yang pada intinya nama saya aman untuk keseluruh dunia. Xixiixix. Saya juga sempat tanya2 beberapa ke dia. Mumpung ada petugas berkompeten . Sekitar 10 menit  sih sesi interview ini karena sambil mengecek lagi semua data untutk dipublish di pasport.

7. Selesai, dan suruh balik selasa depan (10) untuk ambil paspor yang sudah jadi.
Total 4 hari kerja bikin paspor ini. Karena kepotong libur terpaksa gak berurutan 4 hr ini. Ya sudahlah yang penting paspor siap.

Total waktu habis di hari kedua 1,5 jam saja

Tugas berikutnya segera konfirmasi paspor ke Air Asia karena saya mo revisi tiket. Di tiket tertulis gelar lahir padahal aturan internasional tidak boleh ada gelar. Ye maklum pas beli tiket belum punya paspor. Uhuks.

Catatan saya untuk kantor Imigrasi klas 1 Denpasar

1.  Service memuaskan
2. Antrian tidak sampai berjam-jam
3. Petugas helpfull
4. Ruang tunggu nyaman ga sampe meluber ke luar
5. Disediakan Tv plus tayangan TV kabel biar ga bete
6. Disediakan minuman air mineral free dalam jumlah banyak di meja khusus untuk tamu. Saya ambil minum juga dong lagi haus pas gratisan jg *LOL*

Penting : kondisi diatas bisa dialami berbeda oleh orang lain maupun di kantor imigrasi daerah lain.

17 komentar:

  1. Akte kelahirannya hrs asli ya? Punyaku udah hilang :( Btw enak bgt di tempatmu lancar jaya gitu ya, gak kyk ceritanya Ms Tya kasian parah bgt pelayanannya.

    BalasHapus
  2. bersyukur sekali pny imigrasi office ky gt di Bali Jen,,, kyknya imigrasi yg lain perlu study banding ke Denpasar sekalian jln2,hoohooo,,,,

    BalasHapus
  3. @ asty : iya smua dokumen harus dilengkapi asli. sebaiknya sgr diurus akte hilang itu jeng mgkn bs dibikinkan ket hilang dari dinas terkait, in case misalnya butuh paspor jd ga dadakan nyiapin dokumen yg diperlukan.

    @asty & Chaca : mmg hrs byk bersyukur aq di bali nemu instansi imigrasi yg msh "friendly " gt. Selain itu jmlh pend bali gak sepadat Jatim-Jkt jd ga sampe antre parahh gt kali ya..

    BalasHapus
  4. ya ampun enak ya mba.. beda banget sama cerita Tya...

    smoga ntar kalo pas ngurus selancar dirimu..

    BalasHapus
  5. wuuuah ternyata murah banget ya kalo ngurus paspor sendiri....
    pasporku hampir habis nih Mbak, tahun depan. kalo melihat pengalaman mbak jeni, kayaknya pingin ngurus sendiri juga nih

    kuat gak ya, kan antriannya panjang kali lebar kali tinggi gitu di surabaya....

    BalasHapus
  6. Dija boleh bikin paspor gak Tante??

    BalasHapus
  7. @ Dija : boleh dija, yg baru lahir aja jg kena aturan punya paspor sendiri gak nempel di paspor ortu, gt sayang.

    BalasHapus
  8. @Endah : smoga lancar ya, apalagi kl bw anak kecil kesian mesti ngantrii..

    @Elsa : kl Surabaya Jkt hohooho pasti penuh bggt ya dan siap2 pake pihak calo kl gak kuat ngantri and waktu terbatas hihihi

    BalasHapus
  9. murah juga yaa bwt pasport disana...2hk 265rb, wkt itu aku seharian 250rb jen heehe

    BalasHapus
  10. Hallo, terimakasih informasinya dan karena fresh masih tahun 2011 saya berniat untuk perpanjang passport sendiri daripada saya harus mudik untuk perpanjang paspor.

    Salam,
    Cornelia

    BalasHapus
  11. Saya Eli Gattenio...saya kesulitan untuk memperpanjang passport anak2 saya yg sebelumnya tidak dicantumkan nama saya sebagai bapaknya yang sekarang melalui keputusan pengadilan Denpasar terkoreksi mencantumkan nama saya,namun saya masih kesulitan mengurus passport,karena harus ada tanda tangan ibunya,sedangkan anak2 saya tinggal bersama saya karena ditelantarkan ibunya hampir 2 thn,yg mana ibunya sekarang menjadi buronan kepolisian Denpasar,dan tidak diketahui keberadaannya,mohon bantuan,Terima Kasih

    BalasHapus
  12. adhek
    bisa tlg kasi info gk klo kantor imigrasi d singaraja gmn tuch???? soal klo hrs cuti 4 hr gk mngkin bgt,,,,,, trus bner khan klo daerah jembrana tuch kantor imigrasi nya di singaraja?????????? thanks before yach ^_^

    BalasHapus
  13. makasih infonya :D i must try !

    BalasHapus
  14. mau bikin ahhh... sy belum tau lokasinya, tapi kalo liat di internet sih dekat kantor pos renon denpasar, kesana ah...

    BalasHapus
  15. @mas mbak (syg g ada namanya) : kl tdk slh pengurusan paspor bs dmn saja sel tdk terikat domisili .Lebih jlsnya dilakan ditanyskan lgs.

    BalasHapus
  16. Mba kl gk make ijazah tp ada buku nikah gmna ?

    BalasHapus
  17. kmren saya bikin paspor di kanim 1 denpasar ga pke bayar kok mapnya.. total byar paspor cm 260.000 di bni ( paspor 250.000 + biaya ti 55.000 + admin bank bni 5.000).. yg buat saya kagum pd wKtu sesi foto ga bole pke softlens.. nah saya kan pke softlens toe n ga bawa air dan tmptna.. eh petugasna mau bntuin cari tempat plus air dingin loh untuk aq.. hehehe beruntungna.. ga ribet qo buat paspor sndiri.. saya pke jalur online :)

    BalasHapus

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini