Jali-Jali Romadhon- Lebaran 2012

Denpasar, 30 Agustus 2012

Ha, lamanya ga nulis apa-apa...(nyalahin kemalasan, leptop lemot, moody dll)

"Selamat Idul Fitri bagi yang merayakannya... Mohon maaf lahir dan batin, Taqobballahu minna wa minkum, Taqobballahu ya karim.

Masih punya hutang yang harus segera kuselesaikan adalah--> mengirim bukuku, untuk teman-teman tersayang yang udah ter-daftar,  duuh belum sempat terus,  maafkan, Insya Allah kusegerakan.

Oke cerita Romadhon dan Lebaran tahun ini, walo sudah basi, tetep harus didokumentasikan di sini.

Di Ramadhan, tanggal 31 Juli  dini hari aku kedatangan teman kuliah, namanya Jimi. Dese pulang kerja dari Kimpo, Korsel. Udah sekitar 4 taon kerja di salah satu industri di kota tersebut, trus Juli itu balik ke Indonesia dalam rangka untuk perpanjang kontrak sekalian mudik lebaran. Penerbangannya dia ambil flight Kimpo-Denpasar. Setelah sebelum-belumnya udah kontakan, pagi buta itu dia mendarat selamat di Ngurah Rai International Erpot, dan kami jemput. Horeeeeh ketemu teman lama. Rencana awalnya, dia minta di bukingin hotel sekitar erpot situ, karena di Bali cuma sehari-semalam aja. Tanggal 1 Agustus dia udah harus di Jakarta untuk lapor ke BNP2TKI. Udah sempet aku kontakin hotel-hotel. Eh terus kepikiran,  kenapa ga kami tawarin nginep di rumah kami aja.  Ok deal deh. Berhubung cuma bentar, jadi  jalan-jalannya: anter dia beli gadget, nongkrong malam di salah satu angkringan Super Hero yang kondang gulidang di Denpasar, sama ke pantai Kuta. Oleh-olehnya, Alhamdulillah banyak  khas Korea. Taon depan katanya, aku dipersilakan liburan ke Korsel pas musim salju (aamiin ya Allah-malaikat lewat ikut aamiin dong)

September ini, katanya mau berlibur agak lamaan di Bali, oke monggooo lah hehehe. Urusan jadi host gini, udah biasa aja bagi kami. Apalagi di rumah ortu di Tabanan, ga cuma satu-dua tamu, tapi berbanyak. Ga cuma sodara, tapi juga teman, dan mantan tetangga -tetangga di Jatim. Rumah siy gak besar ya,  bahkan kalo di rumah ortu, kalo kamar ga cukup, ruang tamu disulap jadi ruang tidur digelarin tikar-karpet. Yang muda-muda tidur di bawah, yang sepuh di kamar.

Selama akhir Juli sampe akhir Agustus, lumayan sibuk wira-wiri ke erpot anter- jemput tamu yang datang (tsaah gaya banget kayak banyak tamu aja). Kebetulan tamu international flight smua. Bersyukur deh si-bapak kerjanya malem aja, jadi pagi sampe sore bisa ikutan ngurus tamu. Akunya juga belum kerja lagi masih sesekali undangan interview, jadi ya everyday is holiday lah. 


Trus lebaran hari kedua (Senin/20), seperti "tradisi" taon-taon sebelumnya, om ku sekeluarga dari Jatim (adik papa satu-satunya) dateng berlebaran ke Bali. Mereka ber-4 aja; om ,tante, anak perempuannya (cuma 1 aka sepupuku ), ma 1 cucu umur 5 taon (aka anak sepupuku). Sepupuku ini nikah usia muda dan sayangnya harus single parent di pernikahan yang baru seumur jagung. Ya untungnya, dia udah kerja mapan, tidak tergantung dengan mantan suami.

Karena kedatangan om family ini, otomatislah aku yang lebaran ke  kampung suami ga bisa lama-lama. Kebetulan saat mereka ke Bali itu pas hari raya kedua, jadi bisa nyamperin aku yang lagi di kampung suami dan bareng-bareng baliknya, iring-iringan 2 mobil.

Selasa (21)...kita rame-rame ke Tanjung Benoa, mau maen parasailing dan banana boat. Nyampe jam 11an, masya Allah udah padet banget turis domestik, bule di pantai itu.  Apa-apa harus antre untuk  bisa mencoba permainan yang ditawarkan. Taon lalu siy udah pernah dan mreka ketagihan maen lagi. FYI bagi yang blum tau, di Tanjung Benoa ini berderet-deret yang nawarin permainan, kita pas masuk di areanya Pendawa. Vendor lainnya seperti  Wisata Bahari , dan beberapa lagi, maaf lupita akikah saking banyaknya. 
sepupuku lagi terbang
Untuk parasailing yang naik om ma anaknya ini sekali terbang dipatok   Rp 75 ribu . Dapet harga miring, kalo yang lain kayaknya dapet harga lebih mehong deh. 
ki-ka: eikeh, laki eikeh, sepupuku, paling depan anaknya sepupu aka keponakanku tercinta


Banana Boat  warnanya merah, emang ada pisang warna merah?



Naik si pisang merah, per orang dipatok Rp 75 ribu jua. Total ber-4 Rp 300ribu. Keliling laut pake banana sekitar 15 menit, dan aku udah pesen ke mas-nya ga usah dicemplungin ke laut. Seruuuu naik banana, yang ga asyik mata pedih kecipratan air laut. Puas di Tanjung Benoa, lanjut ke pantai Nusa Dua, GWK (tapi gak minat liat patung) , Jimbaran dan
Jali-jali hari itu diakhiri dengan belanja baju di toko oleh-oleh Airlangga-Denpasar.

Rabu 22
Seharian leyeh-leyeh di Kuta, dan belanja di Matahari Kuta Square, dan balik blanja lagi di toko oleh-oleh Airlangga Denpasar (favorit banget ampe tiap hari belanja di situ). Malemnya ini mreka gantian nginep di rumah kontrakan kami. Tengah malem, si bapak pulang kerja, kami bertiga ngajak om nikmati suasana malem di angkringan Super Hero favorit kami, dan loh-loh lanjut ke Legian. Tau kan ya kalo dini hari gitu Legian 'hidup' banget. Kanan-kiri pub, diskotik, club, dijubeli bule dan sedikit orang lokal pada party. Si om minta turun dari mobil pengen liat lebih deket kegiatan dugem di situ, halaaah. Kami berhenti di salah satu club yang nggelar live music dan pengunjungnya full ampe trotoarnya dong. Jadi  ga sampe masuk ke dalam club, wong dari luar juga keliatan. Kalo ke Kuta paling poll kami berani cuma ke Hard Rock cafe itu pun karena menghormati undangan temen yang ngajak ketemuan, bukan karena niat dugem.

Kamis 23
karena pagi buta abis begadang, otomatis paginya males2an masih ngantuk. Tapi jali-jali liburan harus tetep lanjut. Kami pergi ke Ubud karena tante penasaran sama keratonnya (Puri)  suami Hepi Salma. Sempet mampir blanja ke Sukowati , monkey forest dan diakhiri dengan liat sawah tumpuk di daerah Tegalalang.


Jumat 24
Mreka sekeluarga ke Tanah Lot, eikeh ma si-bapak nungguin di rumah Tabanan. Malemnya eikeh sengaja nginep ngumpul bareng ma mreka , karena :

Sabtu 25 
Abis subuh ihiks say bye2 mreka balik ke Jatim...My dad and mom ikutan juga, karena sekalian mau nengok keponakannya di Banyuwangi.

Begitulah lebaran kali ini, smoga masih diberi kesempatan bertemu Romadhon dan Lebaran tahun depan dan seterusnya. 



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini