Libur Perdana 2014 ; Singapura - Batam

Denpasar, Minggu 6 April 2014


Kangen nulis di rumah ini...


Jari kaku mau ngetik apaaan, tiga bulanan ya cyn ga cerita-cerita..

Tulisan ini ga ada fotonya silakan diakses di instagram saja : jeniwahyu.
Maunya dipasang di sini apa daya, lagi error, maaf ya pemirsa

Senin 10- Rabu 12 maret lalu, kami memulai liburan perdana di 2014 ke Singapura  dan Batam.  Perjalanan yang direncanakan ga pake jauh-jauh hari. Mumpung ada budget yang bisa dipake jalan-jalan, ada tanggal kosong oke deh cuzz. Maunya pergi bulan-bulan besoknya, biar murahan dikit gitu harga tiketnya. Tapi kan pengennya cepet, males kalo nunggu kelamaan. Ya udin, tutup mata aja waktu bayar harga tiketnya. Alhamdulillah bisa dibeli,  gitu aja sih. Secara juga udah niatan si-bapak yang pengen banget jjs ke Singapur episode kali ini sama istrinya. Secara ya, sebelumnya si bapak ke Singapur sendirian karena tugas kantor, saya juga pernah solo traveling Singapur-Malaysia. Kesimpulannya, ga seru pergi sendiri, harus berdua kali ini.

Seperti biasa, prinsipku kalo pergi jauh, minimal harus dapat lebih dari 1 tempat (negara) biar ga rugi. Sekali terbang dua negara disinggahi. Jadi, selain Singapur, saya masukkan juga ide destinasi ke Batam. Alasan kuatnya, supaya bisa merasakan suasana Sumatera (alasan maksa) . Di Batam, ada teman yang suaminya wartawan tugas di sana , bisa lah ya sekalian silaturahmi dan main. 


Agendanya gini:

Senin 10 maret, 
Terbang pake Air Asia jam 9.10 tapi delay 30 menitan, menurut info karena pesawatnya kena antri lama mendarat di Jogja. Ini untuk pertama kalinya juga kami nyobain international departure Ngurah Rai Airport yang baru saja direnov. Jam 1 siang, mendarat di Changi, dan baru kali pertama pula merasakan antrian imigrasi yang lumayan panjang. Waktu pertama ke sana dulu ga pake antri sih.

Kelar cap paspor, nukerin duit dolar amrik sama rupiah karena sebelum berangkat susah amit nuker ke SGD, pada ga punya stok gitu. Oke, trus nginepnya di mana ? tetep , di ABC Backpackers hostel yang dua minggu sebelumnya sudah saya pesan. Pilih kamar untuk 2 orang 60 SGD per malam. DP nya udah saya transfer, sisanya bayar setelah kita nyampe dan check in.

Sore, setelah ashar di Masjid Sultan (masjid yang wajib aku kunjungi), makan di KFC kawasan Bugis, trus cuzz ke Marina Bay Sands, dan cerita klasik kami sempat nyasar karena salah ambil jalur bus. Oke skip bagian nyasar ini, yang penting tepat waktu bisa sampai MBS untuk nonton song of the sea yang gretongan itu. Ini cita-cita terpendam si bapak yang pengen banget bisa balik ke Singapur lagi dan nonton song of the sea sama eikeh, dan Alhamdulillah kesampean yah. 


Song of the sea di MBS ini sebenarnya ga ada kemajuan; tiap hari, sepanjang tahun, bertahun-tahun yang ditampilkan ya itu-itu aja, tapi herannya tetep banyak banget yang nonton, termasuk yang nulis ini, hahhahaaa.. 


Kelar dari MBS, kami nyusurin Helix Bridge menuju Merlion Park. Sebenarnya lumayan jauh, tapi karena sepanjang jalan itu bisa sambil foto-fotoan jadinya ga berasa. Pas banget ada pameran instalasi seni, dan pertunjukan musik .


Balik ke hostel, udah lumayan malam, tapi so far walo gempor tapi seneng.



Selasa, 11 maret 2014

Setelah sarapan, ngopi-ngopi, sekitar jam 10an kami check out. Rencana awal mau langsung ke Batam. Berhubung ga pengen buru-buru, okelah kita jalan-jalan aja dulu. Ke mana ? balik ke Merlion Park lagi dong. Kali ini pengen dapat suasana pagi.  


Jam 12an kami naik MRT ke harbourFront untuk nyebrang ke Batam. Tiap jam ada ferry dan cruise yang berangkat. Kami naik wave master cruise tiket return SG-Batam Centre-Batam Centre- SG untuk 2 orang SGD 94.  Kalo naik fery, bisa lebih murah sih. Perjalanan lumayan cepet ga nyampe 2 jam an sepertinya. Wuz-wuz gitu, ya iyalah kapal pesiar. Saya ga berasa pusing samsek, malah si-bapak yang pusing-pusing dan tidur. Oh ya, untuk tujuan Batam ini ada beberapa pelabuhan. Karena menurut teman saya Elly, rumahnya paling dekat dengan pelabuhan Batam Centre, jadi ya kami pilih yang rute tersebut.


Mendarat di Batam Centre yang nyambung sama moll, sembari nunggu dijemput kami cari lunch rawon di Batam Mega Mall (lidah ga bisa bohong, nyampe Indonesia yang dicari menu negeri sendiri). Trus pindah tempat lagi ngopi-ngopi di The Coffee Bean and leaf dan kopdar sama si ibu yang nyamperin kami setelah jemput anaknya dari sekolah. 

Malemnya, kami bermalam di rumah teman kami tersebut. Sempat jalan-jalan berdua ngliat suasana kota Batam, ngabsen di Nagoya dan ngopi-ngopi.


Rabu, 12 Maret 2014

Kami diajak sarapan pagi ke apa namanya, lupita. Menunya mie enak banget, lupa lagi namanya. Katanya sih menu mie khas sana. Tuh tempat full banget. Kelar sarapan kami diajak mengunjungi ikon Batam, Jembatan Barelang. Jembatan tersebut menghubungkan beberapa pulau kecil, ada 7 jembatan sih kalo ga salah baca di wikipedia. Puas foto-foto, balik ke kota lagi, kali ini ke toko Top 100 deket rumah dia untuk belanja coklat. Lumayan murah sih coklat yang diimpor dari Malaysia itu, cucok untuk oleh-oleh. Kelar belanja, kami di drop lagi ke Batam Centre untuk balik ke Singapur. 


Prestasi loh ini menurutku, bisa bolak-balik ngecap paspor Indonesia-Singapur dalam 3 hari hehehee..nyampe Singapur kami masih ngelanjutin jalan-jalan ke China Town dan Clarke Quaey sebelum akhirnya balik ke Changi. Pesawat jam 9 an malem, dan nyampai Bali jam 12 malam.
Pulang liburan tuh berasa abis di charge batre, dan rasanya pengen balik lagi Singapur *dijitak suami


Kesan Singapura :

- dari 1 SGD 7 ribuan, melonjak jadi 9ribuan itu berasa apa-apa mahal ya 
- sukses untuk membuat kita pengen balik lagi


Kesan Batam :

- tata kotanya(menurutku) aneh. Ruko sana-sini, bahkan banyak yang kosong, tapi tetep aja dibangun ruko. Dijuluki kota seribu ruko, sepertinya lebih deh kalo seribu biji ruko.

- cuaca panasnya mirip Bali

- Mungkin budaya juga, orang-orangnya suka nongkrong ngopi-ngopi. Jam kerja, masih ngliat banyak yang duduk-duduk makan, ngopi. 

- Bangunan mall terkesan jadul






4 komentar:

  1. Salam kenal dan salam berbagi Gan. mau menyebarkan informasi Rental Mobil Murah di Kuta bali Seandainya ada teman atau saudara yang datang dari luar kota ke bali dan butuh kendaraan bisa menguhubungi kami di pin BB : 2A3A61A8 atau klik disini

    BalasHapus
  2. Lama ga maen ke sini :D
    Masih mending mbak 3 bulan ga nulis. Aku udah setaun malahan hahah...
    Di Makassar juga orangnya demen ngopi ga peduli jam kantor atau bukan.

    BalasHapus
  3. foto dan ceritanya bagus, saya share info siapa tahu bisa share tulisannya disini juga Lomba Kirim Ceritamu

    BalasHapus
  4. gara gara wes menerbitkan buku,
    jadi lupa sama blog nyaa

    BalasHapus

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini