Bali Tetap Paradise

JUMAT, 8 APRIL 2011


Jika sekitar sebulan lalu lumayan gerah *sambil kipas-kipas* dengan pemberitaan salah satu media Australia tentang SBY dan JK, eh pekan ini ada lagi berita yang jadi isu nasional dan internasional. Itu loh dengan artikel di majalah Time, Holidays in Hell ;Bali Ongoing Woes.

Mengamini statement Gubernur Bali, I Made Mangku Pastika, memang benar kok Bali begitu adanya.  Ada titik-titik macet yang sering dikeluhi warga maupun turis, sampah Kuta yang menumpuk, proyek depan pantai Kuta (lagi) yang menganggu kenyamanan bla-bla-bla.

Di catatan saya kali ini, ingin saya urai satu persatu dalam persepsi saya. Salah satu warga Denpasar (Bali). Mendiami pulau elok ini sekitar 13 tahun. 

Menurut saya, apa yang ditulis Time itu berlebihan. Dibesar-besarkan. Apalagi menganggap Bali seperti neraka. Itu kasus biasa kok. Bisa terjadi dimana saja. Di negara lain mungkin juga lebih parah. Memangnya tidak boleh ya Bali macet? kita tiap hari kedatangan pelancong, belum warga lokal alias penduduk seperti saya. Mobilitas juga tinggi, jadi wajar dong ada kemacetan. Sebagai catatan, tidak semua ruas jalan di Bali itu macet. Hanya dua wilayah saja, Denpasar dan Badung. But, tidak semua ruas jalan di kawasan itu ruwet. Bagaimana dengan kota lain ? Sisanya 7 kabupaten lain itu, aman-aman aja kok dari crowded.

Sampah Kuta ? masuk akal penjelasan Pak Gubernur. Sampah tersebut merupakan sampah kiriman karena fenomena alam tahunan. Kalau di sepanjang pantai Kuta sendiri, saya liat kawasan itu cukup bersih dan terjaga. Saya salut dengan para pedagang acung (asongan) yang ikut menjaga kebersihan pantai Kuta. Sering saya lihat dengan mata sendiri, mereka sigap menyapu jika ada sampah. Memang mereka ini tertib sekali. Selain memiliki ID card sebagai identitas pedagang resmi, mereka juga diwajibkan menjaga kebersihan pantai. 
  Santai ngliat pantai Kuta. Pasirnya putih bersih ga ada sampah

Trus soal proyek depan pantai Kuta itu ? selama proyek berjalan, kita sepertinya diminta maklum jika kenyamanan terganggu. Di depan pantai Kuta ini memang kawasan tumbuh. Selain udah dijejali hotel, bar resto, apartemen,  proyek serupa tetap berjalan.

Di mata saya, Bali tetap paradise. Kalau mau, bisa setiap hari ke pantai Kuta atau sanur pagi-pagi buat jogging. Pantai keren bukan hanya Kuta atau Sanur. Pelancong bisa  eksplore daerah lain di Bali untuk mencari spot pantai terindah. Mo cari tempat tenang ala kampung bisa ke Ubud atau Karangasem. Mo makan enak dan murah bisa dicari. 

Soal akomodasi, kabarnya hotel Bintang lima di Bali masih lebih murah dibanding negara lain. Room rate murah hotel ini pernah saya dengar langsung dari pelaku pariwisata. Mereka pengen bisa mengangkat harga agar wisata Bali tidak dihargai murah.
Sanur Sore Hari
Tulamben Karangasem

Next case, Bali tidak bisa mengelak dari macet dan pembangunan. Kalo stop pembangunan juga mustahil. Roda ekonomi Bali itu digerakkan oleh pariwisata. Semakin banyak yang datang kesini, fasilitas apapun yang tersedia pasti kurang. Makanya harus terus tumbuh. Tentu dong dengan tetap berpijak pada aturan. Eh ya ngomong soal aturan. Tau tidak pembangunan gedung di Bali wajib bercirikan Bali alias harus ada style Bali. Keren khan. Bali banget lah pokoknya.

Saya pikir tulisan Time hanya kritikan membangun. Bahwa Bali harus terus berbenah untuk menjadi lebih baik. Semua keluhan harus dicarikan solusi. Salah satunya jalan macet mo dibikinkan jalan layang. Sampah numpuk, Dinas Kebersihan langsung bergerak. Tanpa  perlu nunggu masuk majalah dulu karena disorot kotor.
Keamanan pun jadi prioritas. Beberapa tahun yang lalu Bali masih aman banget. Taruh motor diluar dengan kunci kontak masih nancap, aman-aman saja. Sekarang sih masih tetep aman, jika kita waspada. Hehehe..ditunggu di Bali ya...

Tetap datanglah ke Bali...Insya Allah betah.



12 komentar:

  1. berita kan emg suka bgto...lebay bgt yak. Aku aja masih kpgn kbali..blm prnh berdua suami hiks

    BalasHapus
  2. Hahaha...Jeni meradang,hihi...

    BalasHapus
  3. sephhhhhhh!!!!!!! chayooooo....

    BalasHapus
  4. siiip, bagaimanapun bali tetep paradise n selalu ngangeni.

    BalasHapus
  5. tetap Bali wanna be jen,,,, sekelumit aja celanya tapi nicenya bejibun dan selalu ninggalin kesan kl abis dr sono,,, Luv Bali Much

    BalasHapus
  6. @All : Alhamdulillah msh byk yg suka ma bali...

    BalasHapus
  7. bagaimanapun pemberitaan tentang Bali..I love to visit Bali, sampe saya berpikir pengen banget punya rumah di Bali...I hope

    BalasHapus
  8. @mbak Bintang : ikut ngaminin cita2nya py rmh di bali. Ayooo mbak inves rumah disini, biar ga dihuni permanen bs dikontrakin,lumayan looh hehehe.

    BalasHapus
  9. Mbak Jeni, aku kepingin ke Tulamben Mbak....
    diving gitu.... duuuh kapaaaan bisa ke Bali lagi yaa

    BalasHapus
  10. @Elsa : iya Elsa, kerren yoh tulamben, aq suka viewnya asyikk bgt.. ayoo ke Bali

    BalasHapus
  11. berita mah di lebay-lebay in mbak... ya kayak berita ttg indo, temenku di luar sana taunya indo itu gawat, rusuh, menakutkan. tp kenyataannya kan ga semua tempat ya, buktinya masih damai2 aja tuh hehe... aku juga cinta bali.... to udh lama bnaget ga ksana, tunggu anak2 gede aja ah biar pada inget hehe...

    BalasHapus

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini