Ada apa dengan CC

SENIN, 4 APRIL 2011

Seram ya lihat berita-berita "ajaib" belakangan ini. Dari penipu cantik yang beraksi di beberapa kota, lanjut aksi tipu-tipunya si cantik Malinda Dee sampai suami yang dikibuli wanita jadi-jadian. Tidak ketinggalan salah satu credit card holder yang diduga dianiaya sampai tewas sama tukang tagih bayaran.

Lebih seram daripada ngliat makhluk halus *amit-amit jangan juga deh diliatin penampakan*. Saya lagi galau saja sih dengan berita paling terakhir itu. Nasabah yang dianiaya gara-gara belum bayar hutang si kartu kredit.

Okelah ada yang ngemplang hutang sampe ditongkrongin ma debt collector. Ada juga yang bayarnya gak penuh alias dicicil.  Tapi gak bisa dong ya *gak bisa terima nih saya* ada yang menyamaratakan kelakuan para pemilik kartu kredit itu. Ckckkckckk. Ada yang bilang" kok bangga sih bayar pakai kartu kredit. Mending saya cash". Atau komen-komen lain yang menurut saya mendiskreditkan pemegang CC.

Oh no, punya atau tidak itu adalah hak masing-masing. Sama halnya saya mau ke Jakarta naik pesawat kelas ekonomi dan rekan saya lebih pilih yang business class. Hak kita kan untuk memilih.
ambil pic ini dr http://haryantosujatmiko.multiply.com

Kemarin di Seputar Indonesia RCTI ada  tayangan wawancara dengan pemilik kartu kredit. Si ibu ini punya 22 kartu, kredit smua !!.   " Masing-masing kartu ada peruntukannya sendiri," jelasnya kepada reporter.

Saya paham dia punya banyak itu ya karena duitnya cukup, atau barangkali lebih untuk membayar semua tagihannya. Bisa jadi dia emoh bawa gepokan duit tunai  karena resikonya tinggi. Jadi mending pakai uang plastik. Ya apapun itu hak dia untuk punya  1 kartu , 2 kartu bahkan sebanyak-banyaknya.

Mau berkomitmen no credit card monggo-monggo saja. Tidak ada yang melarang. Paling pol kan dirayu ma marketing kartu kredit yang buka lapak di supermarket dan mal .  Saya pernah kena rayu juga sih,  alasan saya mau karena simpati ma kerjaan dia, marketing kan pasti dipatok target.  Seperti terakhir sekitar dua bulan lalu ditawari salah satu bank dengan iming-iming hadiah bola empuk waktu mampir belanja ke Hero dekat kantor saya. Hadiahnya tuh langsung dikasi. Padahal udah saya tolak gak mau bikin kartu. Sambil saya bilang kalo saya udah punya kartu lain. Lah malah kata mas marketing lebih bagus kalo udah punya kartu, jadi apply lagi kemungkinan di approve-nya besar. Kena  deh saya, meski pada akhirnya apply terpaksa itu tidak disetujui. Alhamdulillah.

Kalo saya selama beberapa bulan punya kartu kredit, pakainya sesuai keperluan lah.  Bayar tagihannya juga sebelum jatuh tempo. Bahkan saya manfaatin juga tuh untuk kredit barang yang bisa dicicil. So far ada sisi benefit-nya punya kartu kredit, menurut saya. Jujur, kecewa sekali kalo ada yang komen seenaknya apalagi komen tanpa memiliki pengetahuan yang cukup terhadap apa yang dikomennya itu.

Terbersit harapan dengan kejadian itu, pihak Bank dan  jasa penagihan, lebih manusiawi lagi dalam memperlakukan nasabahnya. Begitu juga dengan nasabah, termasuk saya tidak usah lupa daratan kalo menggesek kartu.

Sekian unek-unek saya.



8 komentar:

  1. Bingung nich mau komen yg mana, semuanya menggelitik utk dikomentari *bawel*, hehe...

    Masalah CC aja deh, apapun namanya hutang tetaplah hutang dan harus dibayar krn hutang akan mengganjal kita ketika di akhirat nanti. Jd inget riwayat ttg para mujahid islam yg meninggal, semua amalan mereka diterima namun blm bs masuk surga sebelum perhitungan hutang2nya di dunia selesai.
    Ini jg catatan buat diri sendiri yg msh pnya hutang, hiks.

    BalasHapus
  2. Terimakasih reminder hutangnya ty. Smoga kita2 yg punya hutang ini diberikan kelancaran rezeki halal dan berkah utk segera melunasinya..

    BalasHapus
  3. ngeri ya Mbak
    bisa menggelapkan uang milyaran rupiah. hebat banget tuh Melinda Dee...

    sampe sekarang aku gak berminat tuh bikin kartu kredit
    lebih suka yang cash
    meskipun kadang repot juga kalo beli tiket onlen

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum Tante....

    BalasHapus
  5. Berkunjnung
    salam kenal....

    BalasHapus
  6. @ Elsa : yup ngeri liat modusnya... alhmd bs terbongkar

    @Dija : wa'alaikum salam cantikk, muachhh aja deh

    @ LIB: koleksi buat bumilnya cantik, mdh2an aq sgr hamil biar bs pakai koleksi LIB ya, amin

    BalasHapus
  7. aku blasss dak pny CC emg gak dibolehin sm suami...irii sik, yg pny suami only. Kadang klo kpepet suka perlu yaa. cuma ya upto suami dee, ngikut aja. mding sisa utang KTA skali jebreet byk ihihihii. Seringkali nemu di mall mkt cc yg nawarin, suka gak tegaaan aku liatnya..kacian ya :(

    BalasHapus
  8. @mbak Wind : kartu utama suami bisa loh dibikinkan kartu tambahan utk istri dgn billing jd satu (punyaku gt soalnya). Hehehe kasian ya, tp salut deh ma mreka, ga prnh keliatan nyerah ngejar calon nasabah.

    BalasHapus

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini