Hadiah Pertama di 2013

Denpasar, 24 Maret 2013

Sunday,

Harusnya hari ini sudah nongkrong di Sirkuit Sepang, Malaysia untuk nonton F1 Petronas Malaysia Grand Prix. Plus menikmati opening F1 dengan Guns n Roses. Tapi, faktanya adalah eikeh tidak sedang berada di sana. 

Dua minggu lalu eikeh ikutan kuis di pan page FB-nya Tourism Malaysia Jakarta dengan iming-iming hadiah tiket F1 ke Sepang. Secara pertanyaannya gampang, eikeh ikutan dong. Cuma diminta menulis pendapat kenapa harus menang dan nonton F1 di Sepang. Ya lumayan lama mikir untuk bikin jawaban yang sekiranya menarik. Juga browsing-browsing tentang Sirkuit Sepang ini. Dua tahun lalu pas balik ke erpot KLCC, lewat depannya aja. Nah singkat kata, ikut posting jawabanlah eikeh. Dan seminggu kemudian diumumkan sebagai salah satu pemenangnya. Happy ? ofkors. Karena sebelumnya juga sudah yakin menang. Terlebih ada faktor X (halahh) yang kerap nyamperin eikeh untuk urusan perkuisan alias sering menang. 

Oh ya btw, tiket ke Malaysia ini tidak benar-benar gretong. Tiket pesawat dan nginap kita tanggung sendiri. Ya eikeh makluminlah dan juga nyadar hari gini tidak ada yang benar-benar free. Malaysia juga ingin turis mengeluarkan uang selama di negeri Jiran itu. Samalah ya kayak Indonesia berharap dikunjungi turis dan belanja-belanji selama holide di mari. Selain itu, eikeh mengimami betul salah satu ustad yang eikeh follow di twitter, dia bilang yang intinya : 

Jangan pernah mengharap gratisan, hadiah, tapi berdoalah untuk dimampukan. Bener loh kata-kata itu. Misal kita pengen umroh, ya berdoa untuk dimampukan pergi ke sana. Alias tidak ngarep diajak sapa gitu. Kalo misal  ada yang ngajak, artinya itu adalah hasil jerih payah doa dan usaha kita. Misalnya bekerja dengan berprestasi, trus dapat hadiah diumrohin sama kantor. 

Oke back to tiket F1 gratis. Si-bapak siy excited dan ngijinin eikeh pergi nonton. Senang ya. apalagi biaya hidup (menginap, makan, transport) murah kata eikeh. Makin semangat deh dan  liat-liat harga tiket. Eng-ing-eng- karena mepet, otomatis ga dapet yang murah meriah. Harga promo sih, tapi masih mahal dibandingkan kalo pesan 2-3 bulan sebelumnya. Saat itu eikeh tetep ngarep dan berdoa semoga dimampukan beli, mengingat experience nonton F1 live dari sirkuit itu yang tidak ternilai harganya. Walo eikeh ga gitu mudeng sama F1 *krik-krik-krik...

tiket dan surat keterangan menang, hehehe

And then,  last minute, setelah mikir, eikeh memutuskan untuk ikhlas tidak berangkat. why oh why, ya karena ada skala prioritas yang mesti kita lakukan. Maju mundur mau jual tiketnya, trus ada kenalan yang pengen beli tiketnya. But, tiket itu tidak jadi terjual. Rencana mau aku pigura aja. Buat kenang-kenangan, tiket platinum dengan beberapa keistimewaan untuk pemegang tiket tersebut. Hehehe buat liat-liatan anak-cucu.

Selamat berhari minggu, i love u...

4 komentar:

  1. Sayang siiiih tapi hidup ini ada prioritas2 yg lebih penting yg hrs didahulukan. Berdoa semoga dimampukan Allah utk nonton bareng suami dan anak2 kalian kelak, aamiin :D

    BalasHapus
  2. sudah beberapa kali saya berkunjung ke blog ini, tp mengapa anda tidak pernah berkunjung balik ke blog saya ?? saya sangat sedih :( , mudah2 kali ini anda dapat berkunjung melihat blog saya :) , sukses selalu untuk anda dan keluarga :D

    BalasHapus
  3. Prioritas utama lebih penting ya

    BalasHapus

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini