Cinta Itu

JUMAT 15 OKTOBER
    Kalo ditanya apa bukti sayang saya sama suami (calon) saat itu, tentunya kerelaan saya resign dari kerjaan demi bisa menikah ( mulai lebaynya).  Lho kok ? ya karena kami satu kantor, dan kena "pasal" jika menikah, salah satu harus resign. Durasi pacaran kami, lumayan lama juga ada 3 taon lebih.Terhitung dari 2005 (bulan dan tgl, rhs dunk) Critanya, kami ini satu angkatan saat pertama diterima kerja, kemudian deket-deket, jadiaan deh. Prosesnya cepet sekali. Hehehe-tapi sejak pertama saya udah yakin kalo dia ntar akan jadi jodoh saya.
Oya, Kantor saya itu adalah kantor pertama saya setamat kuliah.

     Inget saat itu, ya boleh dibilang kami ini sama-sama mulai dari nol. Maklum, baru merintis karir. Saling support, pastinya. Bahkan, kami ini ada semacam kompetisi untuk menabung dan melengkapi isi kamar kos. Tujuannya, tentu saja tak lain kalo udah menikah, kami ga perlu beli banyak barang, hihiiihi.

      Awal-awal pacaran, kami sengaja merahasiakan dari teman2 kantor. Alesannya ? ya biar profesional aja, kan kantor tempat kerja bukan tempat pacaran, wkkkkk. Tapi dasar ya, namanya juga wartawan ga bisa dikelabui,  pastilah terendus juga kedekatan kami. Saya masih inget banget tuh, yang pertama konfirm soal kami berdua adalah salah satu atasan saya. Nanyanya santai, tapi dalem. "Kalo aturan disini, menikah satu kantor,  harus keluar salah satu," beber bos saya sambil mencoba mengulik bener gaknya kami berhubungan.
  
       Menikah di Oktober 2008, saya resign sekitar 2 minggu sblm hari-H. Hari terakhir kerja saya pas-kan akhir bulan. Biar akunting gak kesulitan ngitung gaji saya, hehehe gak ding.

         Sungguh, sebenarnya saya tidak menduga bakal menikah di 2008. Pada awalnya, saya merasa siap merit di 2009. Makanya saya masih santai2 aja tuh, blum ada persiapan gimana. Tapi saat dilamar sehari setelah ultah saya di bulan Juni 2008, kemudian keluarga menyepakati hari-H teken buku nikah pada 17 Oktober 2008, saat itulah smua persiapan saya kejar.
       
          Namanya perempuan, pasti gampang panik kan. Beda dengan suami saya yang lebih santai. " Udah ntar kita siapin setelah aku pulang dari Kaltim aja," celetuk calon suami saya waktu mo saya ajak cari cincin kawin dan undangan. Kebetulan, saat itu suami lagi ada tugas 2 minggu liput PON di Borneo sana. Duuh gimana gak panik coba. Blum foto pre-wed, blum undangan, seserahan, blum hunting kerjaan baru ...dan tetek bengek lainnya, OMG pusiing juga sayanya.

          Dengan persiapan sekitar 3 bulan, finally -alhamdulillah banget  smua kelar. Utk urusan gedung, catering dan rias, ditangani langsung ma mama saya. Tinggal setengah pingsannya aja pas dikasi kwitansi untuk pelunasan beberapa item yang mesti saya handle. Cincin kawin dan seserahan, calon suami dong. Gak mau ribet design, cincin kawinnya kami beli jadi yang udah available sepasang tinggal gravier nama, beress !. Seserahan , mas kawin, tinggal ajak ke mall, saya pilih ini-itu, calon suami bayarin, bereess jg!. Undangan, designnya dibantu temen kantor gitu juga foto pre-wednya, ready 2 minggu tinggal sebar aja. Souvenir dan kebaya akad saya yang pilih. Dalam tempo 3 bulan itu, tentunya semakin kencang juga saya menabung. Tiap gajian langsung disisihkan untuk bayarin ini itu, ditambah uang simpanan.

       Beda pendapat, marah-marahan, pastilah ada jelang pernikahan. Hehehe, sepertinya smua calon pengantin pasti ngalami juga tho. Dalam persiapan 3 bulan itu, kami juga sibuk cari info hunian yang akan kami tempati setelah menikah. Sayangnya, ga ada yang cocok. Jadilah, setelah nikah itu, kami balik ke kost. Bedanya, gantian suami yang tinggal di kos saya. Hehehe kasian ya kami. Kos suami ? ya kadang2 aja ditengok dan dibersihkan plus bayar tiap bulannya.
    
     Barulah di awal taon 2009, kami resmi pindah ke hunian baru yang direferensikan oleh teman. Kami tempati hingga sekarang ini. Karena udah cinta banget, pengen deh kalo punya duit, kami bayarin aja rumah itu. Alhamdulillahnya sih, begitu pindah rumah ini kami ga ribet mo beli barang ini itu. Secara udah siap sejak awal pra merit.
 Alhamdulillahnya (harus banyak bersyukur) meski saya udah berhenti dari kerjaan, bulan berikutnya itu saya masih loh dapet gaji yang terhitung gaji terakhir saya. Plus taon depannya, juga masih dapet bonus yang lumayan sekali meski dipotong beberapa persen. Senangnya juga, suami dapet promosi jabatan naik level, jadi dia ga perlu hunting brita di lapangan, tinggal nunggu brita hasil buruan anak buah aja, hehehe...
  
       Sepanjang 2009 itu, saya sempat pula kerja freelance, bantuin bisnis teman dan keluar masuk interview di beberapa perusahaan. Dan barulah awal taon ini dapet kerjaan baru yang enjoy saya jalani.
Beberapa teman menyarankan saya utk tetap menekuni kerjaan spt profesi pertama saya. Tapi, gaklah, Udah komit mau coba peruntungan lain. Meski mulanya lumayan pahit, uhukkk. Ya, gimana ga sedih pas udah mo lulus tes eh disodori perjanjian tahun pertama ga boleh hamil. Ngacir dong saya ngelamar  ke t4 lain. 

    Anyway, udah dulu ah nostalgilanya...

 








  

   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini