Dulu Dicinta...


SENIN, 25 OKTOBER
    Fall In Love and Out of  Love, tema Mario Teguh Golden Ways yg  hari minggu malam kemarin begitu menggelitik saya. Yap, Saya memang menyukai kata-kata bijak yg terlontar dari motivator satu ini. Tapi kalo full ngikuti acaranya jarang banget, krn channel tv mesti saya selang-seling utk nonton Bukan Jalan-jalan Biasa.

    Back to theme, rasanya ikut semriwing kalo udh mbahas soal cinta, trutama pd pasangan. Lagi jatuh cinta,  udah ga bisa digambarkan gimana rasanya.  Tapi yg berabe, jika misalnya putus cinta, dan malah jadi musuh * amit-amit naudzubillah*.

   Bahasan Mario Teguh semalam  inilah yg mengingatkan pada status  yg saya posting di FB dan tweeter bbrp hr sblmnya. “ Dulu Dicinta, skrg jadi musuh”. Status yg gak banget sebenarnya.  Ampe bbrp teman dan sepupu tercinta saya nanya siapa yg saya maksudkan.  Bukan, itu bukan kejadian menimpa saya kok.

   Yg saya “tembak” itu sebenarnya salah satu friend  saya * ngetop sjk 3 thn belakangan ini*. Critanya, dia kasi pengumuman kalo emailnya lagi dijahilin seseorang ampe ga bisa buka. Scr tdk langsung dia nuduh ex-nya, krn di pengumumannya itu ada ilustrasi yg jelas sekali menunjukan kalo tersangkanya adalah si-ex. Emang, ga Cuma sekali ini aja sih kejadiannya. Sblm2nya juga pernah. Gak imel, BB ampe blognya pun di hack.  Sore itu, saya ikut komen  juga,  Saya bilang cuekin aja lah. Bbrp kenalannya pun ikut rame lah mbahas “musibah” yg dialami. 

    Pokoknya lumayan seru lah komen2 disitu. Malah si empunya status ini pun kelepasan “buka kartu” si ex. Padahal ya, mreka ini udah putus-tus. Gak ada ikatan apa2. Dulunya sih iya cinta bgt, ampe punya buntut hehehe.  Skrg begitu putus, bukannya urusan clear. Namun masih ada sisa gak enaknya.

   Bener  lah ungkapan Cinta dan benci itu tipis sekali. Hmm smoga kejadian gak ngenakin cukup dia ajalah yg ngalami. Emang siy diluar sana byk pula kejadian spt itu. Artis kek, orang kaya-orang biasa kek, ya ada aja. 
 
c i n t a (pic hasil googling)
   Jadi semriwing lagi deh mbahas cinta. Kalo sudah begini, saya jd byk2  mensyukuri pasangan yg sudah dipilihkan Tuhan untuk saya. Mencintainya sbg wujud cinta kpd Tuhan * kata pak Mario, kalo gak salah kutip*.  Gak papalah masih berdua saja, yg penting saat buka mata dan tutup mata mo tidur, org pertama yg saya liat adalah dia. Gak papalah harus kerja kerass peras keringat biar bs beli rumah ama mobil yg penting tetap sama2, dan buat keluarga juga lha ya. Tidak muluk2 terhadap pasangan, yg penting saling cinta apa adanya, sampai nanti…

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Thank u telah meninggalkan pesan di box ini